Video Adalah Raja Konten, Media Paling Efektif dan Berpengaruh

Komunikasi Praktis
Video Adalah Raja Konten, Media Paling Efektif dan Berpengaruh

KITA mengenal ungkapan konten adalah raja (content is king) –merujuk pada penentu keberhasilan sebuah media dan faktor SEO utama website. 

Kini ungkapan itu ada lanjutannya: raja konten adalah video (the king of content is video). Video merupakan format konten atau media paling efektif dan berpengaruh dalam penyampaian pesan atau komunikasi, termasuk dalam hal content marketing.
Karenanya, di dunia bisnis, video marketing menjadi trending. Media sosial tempat berbagai video pun paling banyak dikunjungi pengguna internet. Siapa pun tidak meragukan popularitas Youtube dan kini TikTok.
Ketika konten audio berupa podcast populer, YouTube tidak terpengaruh. Bahkan, para podcaster tetap memvideokan podcastnya dan mengunggahnya ke YouTube. Jadilah Video Podcastt (Vodcast) menjadi trending format video di Youtube.

Video telah menjadi populer di seluruh dunia. Kita melihatnya di mana-mana – di televisi, media sosial, pesan teks, papan reklame, iklan online, dan bahkan menu restoran. Kita pun sering melihat video di WhatsApp.

Konten video telah menjadi begitu menonjol di kalangan generasi muda. Membuat video Anda tidak pernah semudah sekarang. Sekarang, setiap orang memiliki akses instan untuk merekam, mengedit, dan memublikasikan video hanya bermodalkan smartphone.

Bukan rahasia lagi, video telah menjadi pilihan paling populer untuk konsumsi konten saat ini. Pada tahun 2020, sebanyak 96% konsumen meningkatkan konsumsi video online mereka, dan 9 dari 10 pemirsa mengatakan bahwa mereka ingin melihat lebih banyak video dari merek dan bisnis.

Lebih dari 70% pemasar mengklaim bahwa video menghasilkan lebih banyak konversi daripada konten lainnya. Itu karena video lebih menarik, lebih mudah diingat, mendorong lebih banyak lalu lintas pengunjung website (trafik), dan memiliki hampir semua keunggulan lain dibandingkan teks.

Konten video juga menjadi media untuk membantu calon pembeli mempelajari suatu produk. Faktanya,, 94 persen pemasar mengatakan, menggunakan konten video telah membantu meningkatkan pemahaman pengguna tentang suatu produk atau layanan.

11 Kekuatan Video sebagai Raja Konten

Berikut ini ulasan Advancedwebranking tentang mengapa video menjadi media paling efektif dibandingkan teks, audio, dan gambar statis.

1. Video menampilkan komunikasi nonverbal.

Nonverbal selalu ada dalam setiap komunikasi. Studi mengungkapkan, nonverbal paling berpengaruh (65% berbabding 35% verbal) dalam sebuah komunikasi.
Dalam sehari-hari sebanyak 35% orang-orang menggunakan komunikasi verbal dan sebanyak 65% orang menggunakan komunikasi nonverbal.

Bahasa tubuh dan nada verbal memainkan peran besar dalam menyampaikan pesan. Konten teks bergantung pada pilihan kata yang tepat, tanda baca, dan fitur visual seperti emotikon untuk menetapkan nada yang tepat. 

Dengan video, pemirsa dapat menentukan dengan tepat apa yang coba disampaikan oleh pembicara dengan mengamati bahasa tubuh, nada verbal, dan isyarat visual lainnya.

Tidak hanya itu, video dapat meluas bahkan melampaui komunikasi verbal dan nonverbal dengan menyertakan alat bantu visual seperti gambar dan cuplikan, yang semakin memperkuat suasana hati. Masalah sederhana dari speaker yang terlihat membuat video menjadi lebih akurat dan efektif.

2. Video melibatkan penonton.

Dengan kombinasi visual dan suara, tidak ada yang tidak bisa dilakukan oleh video. Karena ini adalah media paling populer, pemirsa siap mendengarkan selama Anda menindaklanjuti dengan konten yang berharga dan ringkas. 

Bisnis dapat menggunakan ini untuk keuntungan mereka dengan pemasaran dengan video, bukan dengan teks dan gambar.

Faktanya, konsumen 27 kali lebih mungkin untuk mengklik iklan video online daripada iklan banner standar. Video yang memiliki pengait, konten yang menarik di seluruh, dan ajakan bertindak akhir yang mencekam pasti akan berhasil dengan membuat pemirsa tetap tertarik.

3. Video terdiri dari semua media lainnya.

Video memiliki kemampuan untuk memasukkan semua konten visual dan auditori lainnya. Sebuah video dapat terdiri dari podcast dan artikel semua dalam satu dan menyertakan gambar, infografis, dan teks tanpa batas. Tidak ada media lain yang memiliki kemampuan ini.

Alasan ini saja membuktikan keunggulan video; itu berada di puncak rantai makanan virtual. Ketika sebuah video memanfaatkan kekuatan bawaan ini, pemirsa dapat lebih memahami pesannya, yang berarti lebih banyak orang akan bersedia membagikan video tersebut. 

Jadi meskipun menggunakan beberapa sarana komunikasi yang beragam adalah cara terbaik untuk menjangkau audiens Anda, jika Anda hanya memiliki satu media untuk dipilih, Anda tahu apa yang harus dipilih.

4. Video paling banyak di-share.

Pengguna internet secara alami lebih cenderung untuk berbagi video. Mereka cepat, ringkas, dan dapat dihubungkan—semua komponen kunci untuk layak dibagikan. Angka-angka juga menunjukkannya. 
Video sosial menghasilkan 1.200% lebih banyak share daripada gabungan teks dan gambar. Jumlah ini kemungkinan akan meningkat, karena video menjadi lebih relevan secara sosial.

Hampir semua orang yang Anda kenal mungkin memiliki akun YouTube atau Snapchat—belum lagi penggunaan video mereka di Facebook, Twitter, Instagram, dan LinkedIn. Video adalah cara yang bagus bagi orang untuk mengekspresikan diri dan inilah mengapa banyak orang menganggapnya sangat layak untuk dibagikan.

5. Video menyajikan konten yang cepat dan kaya.

Bukan rahasia lagi bahwa membaca membutuhkan waktu lebih lama daripada menonton. Bahkan podcast membutuhkan waktu lebih lama karena tidak memiliki alat bantu visual. Konten visual selalu memiliki bakat untuk mengembunkan konten. 

Estetika visual yang dikombinasikan dengan audio memungkinkan informasi yang diberikan disampaikan beberapa kali lebih cepat.

Misalnya, sebuah grafik dapat disajikan dengan pembicara yang secara bersamaan menguraikan informasi di dalamnya – alih-alih grafik yang diikuti oleh paragraf yang menjelaskannya. Video secara intrinsik kaya dengan konten, yang lebih memuaskan daripada melihat gambar sederhana atau kata-kata yang membosankan.

6. Video menghasut tindakan.

Video telah terbukti lebih menarik daripada media lain. Karena menerapkan interaksi yang lebih otentik, pemirsa pada gilirannya lebih terbuka terhadap apa yang dikatakan pembicara. 

Hampir setiap video profesional menyertakan ajakan bertindak, seperti kebanyakan posting blog dan podcast, hasilnya lebih memuaskan. KISSmetrics menemukan bahwa ajakan bertindak dengan video menghasilkan klik 380% lebih banyak daripada ajakan bertindak bilah sisi biasa. Dengan kata lain, video meningkatkan kemungkinan pengguna untuk mengambil tindakan atas apa yang mereka lihat.

7. Video memperbesar ekonomi.

Penemuan video telah membuka industri baru bagi orang-orang biasa untuk mencari pekerjaan, memulai bisnis, dan berkontribusi pada ekonomi.

Film saja menghasilkan pendapatan dan menciptakan lapangan kerja bagi jutaan individu dan perusahaan.

Hanya dibutuhkan segelintir orang untuk menerbitkan buku, tetapi memproduksi film, seperti yang Anda tahu, mempekerjakan ratusan, bahkan ribuan. Selain itu, platform sosial berbasis video seperti YouTube, Vimeo, Snapchat, DailyMotion, Periscope, dan Meerkat telah memperkenalkan banyak pekerjaan. Kontribusi video yang dibuat untuk ekonomi tidak tergantikan.

8. Video memungkinkan produksi yang nyaman dan dapat diakses.

Mengklik “rekam” di ponsel cerdas Anda dan berbicara tentang suatu topik jauh lebih mudah daripada menulis artikel tentangnya. Produksi video lebih mudah diakses daripada sebelumnya. Rata-rata Joe dapat memfilmkan, mengedit, menerbitkan, dan bahkan memasarkan videonya sendiri secara gratis.

Selain itu, meskipun video memerlukan perencanaan, itu sebenarnya tidak penting untuk kesuksesan mereka. 

Beberapa YouTuber telah mendapatkan jutaan pelanggan hanya dengan memproduksi vlog tanpa skrip dari kehidupan sehari-hari mereka. Posting blog yang tidak diedit dan tidak terorganisir tidak akan menghasilkan banyak perhatian seperti video dengan jumlah perencanaan yang sama.

9. Video memberikan hasil mesin pencari terbaik.

Karena jumlah video online lebih sedikit daripada teks, mereka memiliki peluang lebih baik untuk menjangkau pemirsa yang menelusuri kata kunci. Tepatnya, video 45 kali lebih mungkin mendapat peringkat di halaman pertama Google daripada hasil teks. Video memiliki lebih sedikit kompetisi karena, sekali lagi, materinya lebih padat.

Apa yang mungkin membutuhkan satu video untuk diekspresikan mungkin memerlukan lima halaman web untuk diartikulasikan. Namun, seperti halnya artikel, video harus memiliki SEO yang cukup untuk mendapatkan peringkat yang baik di mesin pencari. Ini terdiri dari mengoptimalkan thumbnail, judul, deskripsi, tag, dan siput.

10. Video meningkatkan komunikasi sosial.

Video adalah inovasi terbesar dalam komunikasi sosial sejak SMS. Alih-alih hanya mendengar seseorang melalui telepon atau membaca apa yang mereka katakan dalam teks, orang dapat melihat satu sama lain. Dua kerabat dari berbagai belahan dunia dapat melakukan percakapan tatap muka dan yang mereka butuhkan hanyalah koneksi internet dan perangkat dengan kamera.

Banyak milenium bahkan FaceTime atau Skype teman dan keluarga terdekat sepanjang hari untuk memuaskan keinginan mereka untuk interaksi sosial yang tulus dengan orang yang mereka cintai. Video tidak hanya merupakan aset utama bagi bisnis, tetapi individu juga menganggapnya tak tergantikan secara sosial.

11. Video menjangkau pasar terluas.

Anda mungkin pernah mendengar tentang beberapa YouTuber dan Viners yang sukses. Keberhasilan mereka berasal dari fakta bahwa banyak orang menggunakan YouTube dan Vine. Prinsip yang sama berlaku untuk video secara keseluruhan: semakin banyak orang yang mengonsumsi video online, sehingga semakin banyak bisnis dan individu yang memiliki kesempatan untuk berhasil berkomunikasi dengan seluruh pemirsa mereka.

Sederhananya, video adalah cara terbaik untuk mengakses konsumen di zaman sekarang ini. Video saat ini menyumbang setengah dari semua lalu lintas seluler – porsi yang lebih besar daripada media lainnya. Siapa pun yang mencari eksposur pasti akan sukses di pasar video – ini adalah pasar terluas di luar sana.

Kesimpulan: Masa Depan Video

Video adalah media masa depan – tidak dapat disangkal. Meskipun artikel, podcast, dan infografis juga memiliki andil di masa depan, video tidak dapat diabaikan. Orang-orang tertarik pada video dan orang-orang adalah yang terpenting.

Media tersebut telah memiliki potensi yang meningkat selama bertahun-tahun dan sekarang adalah waktunya untuk memenuhi kapasitasnya yang sebenarnya. Pentingnya pemasaran video online dalam strategi bisnis belum pernah terjadi sebelumnya. 
Luasnya cakupan sosial video sungguh menakjubkan. Jika Anda ingin menjangkau dunia, yang Anda butuhkan hanyalah video!

Demikian ulasan tentang video sebagai raja konten. Video adalah media atau konten paling efektif dan berpengaruh. Popularitasnya bahkan membuat istilah content creator identik dengan vlogger atau Youtuber –padahal blogger dan podcaster juga termasuk kreator konten.

Kini keterampilan syuting dan video editing menjadi kebutuhan utama dalam kreasi konten. Banyak lembaga membuat studio untuk syuting podcast dan format video lain dan itu butuh kameraman dan editor video.*

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *