Tips Presentasi Webinar dan Pelatihan Online yang Menarik

Komunikasi Praktis
Tips Presentasi Webinar dan Pelatihan Online yang Menarik

Di posting sebelumnya sudah dibahas pengertian webinar dan cara membuat webinar yang menarik. Kali ini Komunikasi Praktis berbagi Cara atau Tips Presentasi Webinar dan Pelatihan Online yang Menarik.

Dengan tips dalam artikel ini, Anda akan siap dalam perencanaan, persiapan, dan menyelenggarakan (hosting) presentasi webinar yang sukses untuk bisnis Anda.

Webinar telah menjadi sumber daya yang semakin penting bagi bisnis untuk terhubung langsung dengan pelanggan mereka — untuk mendidik dan menginformasikan, dan memposisikan diri Anda sebagai pemimpin pemikiran.

Webinar juga merupakan sumber pembuat daftar yang bagus – tidak peduli apakah Anda menjalankannya secara real-time atau menggunakannya sebagai magnet utama yang selalu menarik.

Selain itu, webinar adalah alat yang berguna untuk pembelajaran digital atau pelatihan online, yang diperlukan selama periode krisis seperti yang kita lihat sekarang, di mana orang lebih banyak tinggal di dalam ruangan.

Sementara beberapa lebih memilih format webinar yang hanya menampilkan pembicara yang berbicara kepada audiens mereka melalui kamera, menggunakan presentasi dapat menambah kedalaman webinar Anda dan membantu Anda memvisualisasikan topik yang lebih kompleks.

Dalam panduan di bawah ini, akan diuraikan langkah-langkah untuk membuat presentasi webinar atauu pelatihan daring, bersama dengan beberapa contoh dan praktik terbaik.

Cara Membuat Presentasi Webinar

Saat merancang presentasi webinar yang akan dibagikan dengan audiens langsung, Anda harus mengikuti langkah-langkah spesifik untuk memastikan hasil yang baik.

1. Riset Subjek Webinar Anda

Pastikan untuk meneliti topik Anda terlebih dahulu dan catat. Ini akan membuat hosting webinar lebih mudah.

Pastikan untuk meneliti topik Anda terlebih dahulu dan catat. 

Sebelum menayangkan konten apa pun – kampanye media sosial, halaman arahan, atau webinar – Anda perlu meneliti materi subjek Anda secara menyeluruh.

Hal ini berlaku ganda untuk webinar, yang dirancang untuk menyebarkan informasi dan mendorong percakapan. Kekuatan webinar dapat meningkatkan prospek dan penjualan Anda.

Yang terbaik adalah memulai dengan memusatkan perhatian pada audiens Anda – demografi, frustrasi, dan motivasi mereka untuk menghadiri webinar.

Sekarang setelah Anda mengenal audiens Anda, tentukan tujuan Anda untuk presentasi tersebut. Apa kesimpulan utama yang akan ditinggalkan orang-orang di akhir webinar ini?

Anda juga perlu memikirkan tindakan yang Anda ingin mereka lakukan saat webinar berakhir – kami akan membahas ajakan bertindak di segmen selanjutnya.

Ingatlah untuk memiliki satu subjek utama untuk presentasi Anda. Pertimbangkan untuk menggunakan template peta pikiran (mind map template) untuk menyederhanakan ide-ide Anda sehingga pesan Anda tidak membingungkan audiens.

2. Tentukan Garis Besar Presentasi

Buatlah Presentation Outline. Menata presentasi Anda sebelum menyempurnakan konten webinar akan membantu Anda tetap di jalur dan mencakup poin target Anda.

Beberapa poin akan membutuhkan lebih banyak waktu daripada yang lain, beberapa mungkin perlu dibagi menjadi subpoin. Membuat kerangka kerja untuk dek akan membuat proses ini lebih mudah.

Anda juga dapat menggunakan kerangka ini nanti sebagai indeks konten, yang akan bertindak sebagai penanda presentasi saat Anda membagikannya dengan audiens Anda.

Peserta suka menerima agenda sehingga mereka tahu berapa lama presentasi akan berlangsung, dan garis besar berfungsi.

Saat mengembangkan garis besar, Anda akan dapat menetapkan ide mana yang terlalu luas untuk dibahas dalam presentasi ini, dan mana yang membutuhkan lebih banyak kekhususan.

Jauh lebih efisien untuk mengerjakan garis besar daripada mulai menggabungkan konten hanya untuk menyadari bahwa presentasi Anda bukanlah keseluruhan yang kohesif.

3. Buat Template Presentasi 

Jika Anda akan membuat presentasi webinar secara rutin, tidak ada salahnya untuk membuat template yang bisa digunakan kembali.

Ada elemen dan slide tertentu yang dibutuhkan presentasi Anda secara konsisten. Mendesain template akan memudahkan Anda mereproduksi slide jika diperlukan.

Beberapa elemen inti dari setiap dek slide meliputi:

  1. Branding perusahaan
  2. Slide judul
  3. Tentang slide
  4. Indeks slide dengan agenda
  5. Meat Slide
  6. Slide Tanya Jawab
  7. Slide ajakan bertindak
  8. Slide Terima kasih

Saat mendesain slide Anda, Anda dapat mengambil inspirasi dari templat presentasi ini untuk menjaga informasi Anda tetap ringkas dan bersih. Anda juga bisa gunaan Desain Presentasi Canva.

4. Pilih Visual Anda

Slide presentasi tidak boleh terlalu banyak teks, terutama saat dirancang untuk streaming web.

Peserta akan mendengarkan dengan kekuatan sinyal yang berbeda, dan layar yang membeku atau menjadi piksel dapat menyulitkan orang untuk membaca banyak teks.

Menggunakan visual sebagai gantinya akan membuat transmisi informasi lebih mudah, tetapi pilih visual Anda dengan bijak.

Gambar harus relevan dengan konten webinar Anda. Pilih visual yang tidak terlalu sibuk, namun memiliki elemen khas yang terlihat jelas.

Jika Anda menyertakan gambar sebagai latar belakang slide Anda, tambahkan transparansi sehingga teks pada slide Anda tetap dapat dibaca.

Ikon adalah jenis visual lain yang dapat berguna dalam presentasi. Mereka membagikan sejumlah besar informasi dalam kurun waktu singkat dan menambah konteks pesan Anda.

Anda juga dapat menggunakan meme untuk menambah humor pada presentasi, tetapi pilihlah sesuai dengan topik Anda.

Bagan adalah alat yang sangat baik untuk berbagi angka dan data kepada audiens dengan cara yang jelas dan ringkas.

Visual adalah cara yang bagus untuk membuat presentasi Anda lebih menarik dan berkesan – visual harus dimanfaatkan secara maksimal.

Perhatikan: Platform webinar Anda mungkin tidak mendukung semua jenis visual, mis. GIF. Itu juga dapat secara otomatis mengonversi file presentasi Anda menjadi yang lebih ramah webinar, yang terkadang dapat memengaruhi kualitas gambar Anda. Pastikan untuk memeriksa ulang ini sebelum menyelenggarakan webinar.

5. Tambahkan Slide Ajakan Bertindak

Buat slide ucapan terima kasih sekaligus memberikan Call To Action (CTA halus) yang mengarah ke website atau halaman penting bagi peserta.

Apakah webinar Anda berfokus pada berbagi informasi, studi kasus, atau untuk promosi produk, pastikan presentasi Anda menyertakan slide ajakan bertindak.

Ajakan bertindak dapat meminta peserta untuk mengunjungi situs web Anda, melakukan pembelian, memanfaatkan penawaran, atau mendaftar untuk webinar lain.

Webinar Anda tidak boleh menjadi transaksi satu-dan-selesai, itu harus mendorong peserta untuk melanjutkan keterlibatan mereka dengan merek Anda.

Menunjuk slide untuk ajakan bertindak Anda akan memastikan bahwa slide tidak hilang di antara pesan Anda yang lain.

Beri peserta alasan untuk kembali ke bisnis Anda dan tambahkan ajakan bertindak yang kuat dalam presentasi Anda.

Kiat pro: Jika Anda ingin meningkatkan keefektifan webinar Anda, pertimbangkan untuk menambahkan penawaran eksklusif yang tersedia bagi peserta Anda untuk jangka waktu tertentu. 

6. Koreksi Presentasi

Setiap kali Anda mengirimkan konten kepada siapa pun, baik secara internal maupun eksternal, Anda harus mengoreksi teks Anda.

Salah ketik, tata bahasa yang buruk, dan kesalahan dianggap tidak profesional. 

Terutama jika Anda akan menggunakannya sebagai webinar sesuai permintaan dan terus menghasilkan prospek dengan mereka.

Selalu gunakan perangkat lunak pemeriksa tata bahasa saat membuat konten. Bacalah presentasi Anda segera setelah Anda membuatnya. Kemudian istirahatlah selama sehari sebelum memperbaikinya lagi.

Jika Anda dapat membagikannya dengan orang lain, itu akan sangat bagus. Itu selalu membantu untuk memiliki pandangan baru pada konten Anda.

7. Latih Presentasi

Merancang presentasi hanyalah satu bagian dari keseluruhan proses webinar, Anda juga perlu menyampaikan webinar tersebut kepada audiens Anda.

Anda akan memiliki waktu tertentu untuk menyelesaikan presentasi webinar, termasuk waktu untuk Tanya Jawab. Jika Anda memiliki terlalu banyak hal untuk dikatakan, coba gunakan untuk Tanya Jawab.

Karena webinar di-streaming secara online, berlatihlah melihat audiens Anda melalui webcam. Sudah menjadi sifat manusia untuk melihat diri Anda sendiri di layar, tetapi itu mengacaukan pandangan.

Jalankan uji coba presentasi Anda menggunakan perangkat lunak webinar yang sebenarnya untuk memberi diri Anda lebih banyak latihan dengan kontrol dan metode tampilan.

Bergantung pada apakah Anda menggunakan mode presentasi atau berbagi layar Anda, kualitas slide, transisi, atau animasi Anda mungkin terpengaruh. Berlatih akan mengatasi gangguan ini.

Jika Anda tidak memiliki jawaban untuk pertanyaan saat webinar berlangsung, beri orang cara untuk menghubungi Anda sehingga mereka bisa mendapatkan jawaban – baik melalui Twitter, LinkedIn, atau email.

Berlatihlah sebanyak mungkin agar Anda dapat menyampaikan webinar dengan mudah. Anda masih bisa membuat kesalahan di sana-sini tetapi itu tidak akan menjadi akhir dunia.

Praktik Terbaik Presentasi

Kami telah menguraikan langkah-langkah untuk membuat presentasi, tetapi ada beberapa praktik terbaik yang harus Anda ikuti untuk membuat hubungan antara peserta dan bisnis Anda.

1. Beri Merek Presentasi Anda (Brand Your Presentatio)

Branding sangat penting dalam presentasi webinar. Sebagian besar peserta lebih tertarik pada topik daripada orang atau perusahaan yang mempresentasikannya.

Anda ingin mereka mengingat apa merek Anda dan bagaimana Anda dapat menambah nilai bagi mereka nanti.

Pastikan logo merek Anda ditempatkan di setiap slide. Bisa lebih besar pada judul dan slide terima kasih.

Gunakan warna dan font merek Anda agar lebih mudah dikenali di konten Anda yang lain saat peserta menemukannya.

2. Minimalkan Teks

Kami telah menyebutkan kegunaan menyertakan visual dalam presentasi Anda, tetapi secara umum, jumlah teks yang digunakan harus diminimalkan.

Teks bisa padat untuk dibaca, dan dalam webinar Anda meminta orang untuk membaca dan mendengarkan pada saat yang bersamaan. Ini bisa menimbulkan kebingungan.

Sebaliknya, gunakan poin peluru untuk memastikan ada banyak ruang putih di sekitar teks dan gunakan teks sebagai penanda untuk berbagi informasi selama webinar.

Pertimbangkan untuk membuat dua versi dek – satu yang Anda presentasikan dan satu lagi yang Anda bagikan dengan peserta nanti.

3. Pertahankan Batas Waktu

Webinar Anda harus dilakukan dalam jangka waktu tertentu.

Sejumlah alat konferensi video memiliki batasan waktu untuk streaming. Anda sama sekali tidak ingin kehilangan koneksi sebelum Anda menyelesaikan webinar.

Selain itu, Anda perlu menyediakan waktu untuk berinteraksi karena orang akan meminta klarifikasi dan pertanyaan.

Patuhi batas waktu Anda sebanyak mungkin sehingga Anda memiliki cukup waktu selama webinar.

Kiat pro 1: Kiat presentasi webinar lainnya adalah memberi tahu pendaftar Anda tentang durasi sesi sebelumnya. Kita semua memiliki hal-hal yang harus diperhatikan dan lebih baik mengelola ekspektasi dan menunjukkan bahwa Anda menghargai waktu audiens target Anda.

Pro tip 2: Beberapa presenter profesional mengikuti aturan satu menit per slide, di mana mereka memastikan untuk tidak memiliki terlalu sedikit atau terlalu banyak slide dalam presentasi mereka. 

Pendekatan ini dapat membantu Anda menjaga audiens Anda tetap terlibat – karena mereka tidak bosan dengan melihat satu slide terlalu lama – dan fokus pada saat yang sama – karena mereka tidak terganggu oleh objek yang bergerak terlalu cepat di depan mata mereka. .

4. Gunakan Warna Kontras

Pentingnya penggunaan warna yang baik dalam slide tidak bisa dilebih-lebihkan. Kombinasi warna yang tepat akan membuat presentasi Anda lebih mudah dilihat dan diingat.

Meskipun menggunakan warna merek diperlukan untuk webinar, pastikan kombinasi warna Anda kontras satu sama lain karena ini akan membuatnya lebih mudah dilihat di semua jenis layar.

5. Siapkan Catatan untuk Tanya Jawab

Meskipun Anda mengetahui pokok bahasan yang Anda bicarakan, Anda seharusnya memiliki lebih banyak informasi daripada yang Anda sampaikan.

Bersiaplah untuk menjawab beberapa pertanyaan umum sebelum webinar yang sebenarnya dan simpan jawabannya sehingga Anda dapat merespons jika seorang peserta bertanya tentang topik tersebut.

Kiat profesional: Jika Anda akan mereferensikan situs atau konten berbeda di seluruh webinar Anda, pastikan untuk menyimpan tautan ke situs atau konten tersebut dalam file teks terpisah. 

Berkat ini, Anda akan dapat dengan cepat membagikannya dengan peserta Anda melalui obrolan, yang akan menghemat upaya mereka untuk mencari atau menuliskannya dari slide Anda.

6. Hyperlink Indeks Anda

Anda kemungkinan besar akan mengirimkan versi slide Anda kepada peserta setelah webinar selesai. Ini akan membantu Anda menghasilkan prospek penjualan dari peserta Anda.

Jadikan presentasi lebih mudah dinavigasi untuk audiens Anda dengan membuat hyperlink indeks ke slide yang relevan, karena ini akan memungkinkan pengguna untuk masuk ke bagian yang paling mereka minati.

Hyperlink juga akan meningkatkan konten di mata para peserta dan mendorong mereka untuk berpartisipasi dalam lebih banyak webinar.

7. Gunakan Kembali Konten Anda

Merancang webinar adalah proses yang panjang dan sulit. Tidak peduli seberapa baik Anda mengetahui topik, menyusunnya membutuhkan waktu dan energi.

Tampaknya sedikit sia-sia untuk menggunakan presentasi webinar sekali dan beralih ke proyek berikutnya, bukan?

Mengapa tidak mencoba mengubah tujuan webinar dan presentasi untuk menghasilkan lebih banyak arahan dan membuat lebih banyak konten tanpa banyak usaha?

Anda dapat merekam webinar untuk diposting di YouTube, atau dapat digunakan sebagai konten berbayar berpenghalang untuk meningkatkan daftar pelanggan.

Anda juga dapat menggunakan slide Anda di platform lain. Dek webinar dapat digunakan sebagai presentasi LinkedIn, atau sebagai posting individu di Instagram.

Anda bahkan dapat menampilkan presentasi Anda sebelumnya di halaman arahan webinar Anda dan membagikannya di email pasca-webinar Anda. Satu presentasi dapat memiliki banyak kegunaan dengan sedikit kreativitas.

Kesimpulan

Saat membuat presentasi webinar, Anda perlu mengikuti beberapa langkah yang akan memudahkan audiens Anda mengikuti pesan Anda:

  1. Teliti subjek Anda
  2. Buat garis besar
  3. Desain template presentasi
  4. Pilih visual utama
  5. Buat ajakan bertindak
  6. Koreksi presentasi Anda
  7. Berlatih

Ingatlah untuk meminimalkan teks, memberi merek pada slide Anda, dan mempersiapkan T&J. Gunakan kembali presentasi untuk konten yang terjaga keamanannya atau untuk platform lain.

Dengan mengikuti langkah-langkah Tips Presentasi Webinar yang Menarik di atas, Anda dapat membuat presentasi yang kuat yang akan membuat peserta kembali ke webinar atau pelatihan online Anda secara teratur. (Sumber).

10 Tip Cepat Untuk Presentasi Pelatihan Online

Apa yang harus Anda ketahui sebelum membangun pelatihan online? 

Di masa lalu, sebagian besar pelatihan online dibuat oleh spesialis (desainer instruksional) menggunakan “alat penulisan eLearning” atau oleh pakar materi pelajaran menggunakan slide PowerPoint (bukan “pendidikan” online, tetapi lebih seperti menonton presentasi). 

Meskipun ada banyak alat penulisan eLearning khusus di pasar yang dirancang untuk desainer instruksional, jika Anda ingin mengubah pakar perusahaan, pemain terbaik, dan manajer menjadi pelatih digital, Anda harus mengikuti sepuluh ide sederhana ini.

1. Pikirkan ponsel terlebih dahulu. 

Lebih dari 50% dari semua aktivitas Internet ada di perangkat seluler. Dengan milenial yang menjadi lebih dari 50% tenaga kerja pada tahun 2020, membangun konten pelatihan yang ramah seluler adalah suatu keharusan!

2. Lupakan PowerPoint. 

Dek slide animasi tidak menghasilkan pengalaman yang sangat ramah seluler. Sulit untuk berkolaborasi dengan orang lain dalam PPT sambil merancang dan menjalankan pelatihan. Dan sungguh, tidak ada yang ingin melihat PPT di ponselnya.

3. Buat konten berukuran kecil. 

Studi menunjukkan bahwa jika Anda memecah hal-hal menjadi bagian-bagian kecil, alias pembelajaran mikro, itu meningkatkan pembelajaran.

4. Konten Hierarki

Atur konten ke dalam hierarki yang relatif datar atau sejumlah tingkatan. Kami merekomendasikan semuanya tidak lebih dari tiga – mis. Kursus, Pelajaran, dan Topik. Jika Anda memiliki lebih dari 5 Topik dalam satu Pelajaran, mulailah Pelajaran baru.

5. Multimedia

Departemen pelatihan telah diberitahu selama bertahun-tahun untuk membangun kursus yang sangat interaktif. Meskipun beberapa jenis pelatihan dapat memperoleh manfaat dari ini (<20%), sebagian besar pengguna seluler modern jauh lebih senang dengan rangkaian video, teks, dan gambar.

6. Video berhasil! 

Meskipun banyak orang mengatakan menonton tidak berarti belajar, mitos ini telah dibantah. Saat menggunakan video, lakukan dengan singkat. 

Beberapa menit maksimal adalah apa yang disukai pengguna. Karyawan Anda dapat membuat banyak video sendiri. Biarkan mereka.

7. Simple dan Mudah Dibaca

Saat menggunakan teks, ingat itu akan disajikan di ponsel. Itu harus mudah dibaca. Hindari pemformatan yang berlebihan (banyak font, warna, miring, garis bawah).

8. Hyperlink

Gunakan hyperlink ke konten lain seperti artikel atau dokumen untuk membantu memvalidasi dan melengkapi pembelajaran. Pelajar dapat memutuskan untuk mengeklik, versus memaksa mereka untuk meninjau semuanya setiap saat.

9. Kata Kunci

Pikirkan tentang bagaimana seseorang akan mencari kursus, pelajaran, atau topik. Kata kunci apa yang mudah ditemukan. Berpikirlah seperti orang pemasaran. Istilah penelusuran apa yang akan Anda gunakan untuk menemukan pelatihan? Pastikan mereka ada di judul dan badan.

10. Dapatkan Feedback

Buatlah itu ditinjau oleh pelajar biasa, bukan hanya ahli materi pelajaran. Konsumen Anda adalah pengguna akhir, bukan departemen pembelajaran atau manajer bisnis yang memintanya. Sampaikan kepada konsumen, dapatkan umpan balik, dan buat lebih baik!

Departemen pelatihan saat ini berada di bawah tekanan lebih dari sebelumnya untuk memberikan pelatihan yang bagus dengan lebih cepat. 

Anda membutuhkan alat dan proses yang tidak memerlukan pengetahuan khusus untuk membangun pelatihan. 

Tips di atas akan memandu Anda ke dunia baru, di mana manajer, penjualan berkinerja terbaik, karyawan layanan pelanggan, ahli materi pelajaran, dan desainer instruksional semuanya dapat bekerja sama untuk membangun pelatihan lebih cepat dengan sumber daya yang lebih sedikit. (Sumber)

Demikian Tips Presentasi Webinar dan Pelatihan Online yang Menarik.*

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *