Redefinisi Pengertian Komunikasi Massa

Komunikasi Praktis

Pengertian komunikasi massa terkait erat dengan pengertian komunikasi, pengertian media massa, dan pengertian massa. Definisi komunikasi massa juga mirip pengertian komunikasi media.

Pengertian Komunikasi Massa

Komunikasi massa merupakan ilmu dan keterampilan para wartawan dan penyiar, juga penting dimiliki humas dan marekting. Jenis komunikasi ini dilakukan media massa (pers) atau dilakukan melalui media.

    Pengertian Komunikasi Massa

    Istilah komunikasi massa diadopsi dari istilah bahasa Inggris, yaitu mass communication, kependekan dari mass media communication (komunikasi media massa). 

    Secara bahasa, komunikasi massa adalah komunikasi yang menggunakan media massa atau komunikasi yang “mass mediated”. Bisa juga komunikasi massa dimaknai sebagai “komunikasi oleh media massa”.

    Media massa (mass media) sendiri kependekan dari mass communication media atau media komunikasi massa yang artinya sarana berkomunikasi kepada orang banyak (massa).

    Banyak definisi tentang komunikasi massa yang telah dikemukakan para ahli komunikasi. Banyak ragam dan titik tekan yang dikemukakanya. 

    Namun, dari sekian banyak definisi satu sama lain. Pada dasarnya komunikasi massa adalah komunikasi melalui media massa, baik media cetak, elektronik (penyiaran, radio/televisi), maupun media online (cyber media, internet).

    Pengertian komunikasi massa terpopuler adalah pesan yang dikomunikasikan melalui media massa pada sejumlah besar orang (mass communication is message communicated through a mass medium to a large number of people). 

    Dari definisi tersebut dapat diketahui bahwa komunikasi massa itu harus menggunakan media massa. Wartawan dan penyiar melakukan komunikasi massa. Demikian pula humas dan marketing serta siapa pun yang hendak menyampaikan pesan kepada publik.
    Para blogger pun melakukan komunikasi massa melalui blognya, selama blognya bisa diakses oleh publik secara online di internet.

    Mendefinisikan Komunikasi Massa

    Littlejohn dan Foss mendefinisikan komunikasi massa sebagai “proses di mana organisasi media memproduksi dan mengirimkan pesan ke publik besar dan proses dimana pesan-pesan itu dicari, digunakan, dipahami, dan dipengaruhi oleh audiens”. 

    Dan McQuail menyatakan bahwa komunikasi massa adalah “hanya salah satu proses komunikasi yang beroperasi di tingkat masyarakat yang luas, mudah diidentifikasi oleh karakteristik kelembagaannya”. 
    Sederhananya, komunikasi massa adalah transfer pesan kepada publik melalui media atau saluran yang digerakkan oleh teknologi ke sejumlah besar penerima dari suatu entitas, biasanya melibatkan beberapa jenis biaya atau biaya (iklan) bagi pengguna. 
    “Pengirim (sender/komunikator) sering kali adalah orang di beberapa organisasi media besar, pesannya bersifat publik, dan audiensnya cenderung besar dan bervariasi” (Berger). 
    Namun, dengan munculnya outlet media online seperti YouTube, Instagram, Facebook, dan pesan teks, definisi ini tidak memperhitungkan peningkatan peluang individu sekarang harus mengirim pesan ke khalayak yang besar melalui saluran yang dimediasi.

    Namun demikian, sebagian besar komunikasi massa berasal dari organisasi besar yang memengaruhi budaya dalam skala besar. 

    Schramm mengacu pada ini sebagai “organisasi kelompok kerja”. Saat ini kelompok kerja yang mengendalikan sebagian besar komunikasi massa adalah konglomerat besar seperti Viacom, NewsCorp, Disney, ComCast, Time Warner, dan CBS. 
    Pada tahun 2012, konglomerat ini menguasai 90% dari American Media dan merger terus mengkonsolidasikan kepemilikan bahkan lebih. 
    Contoh upaya pengambilalihan kekuasaan semacam itu terjadi sepanjang tahun 2014 dengan Comcast dan Time Warner mengejar merger senilai $45 miliar. Jika berhasil, ini akan menjadi salah satu merger terbesar dalam sejarah.

    Ingat definisi kita tentang studi komunikasi: “siapa mengatakan apa, melalui saluran (media) komunikasi apa, kepada siapa, [dan] apa hasilnya” (Smith, Lasswell & Casey)? 

    Ketika memeriksa komunikasi massa, kita tertarik pada siapa yang memiliki kendali atas konten apa, untuk audiens apa, menggunakan media apa, dan apa hasilnya? 
    Kritikus media Robert McChesney mengatakan, kita harus khawatir tentang kontrol komunikasi massa yang semakin terkonsentrasi yang terjadi ketika hanya segelintir organisasi besar yang mengendalikan sebagian besar komunikasi massa, “Implikasinya bagi demokrasi politik, dengan standar apa pun, sangat mengganggu”. 
    Ketika diwawancarai, Ben Bagdikian, kritikus media dan mantan Dekan Graduate School of Journalism, University of California, Berkeley, dengan hati-hati menunjukkan bahwa selama dua dekade terakhir, outlet media besar berubah dari dimiliki oleh 50 perusahaan menjadi hanya lima.
    Baik McChesney maupun Bagdikian, memperingatkan tentang implikasi dari sedikitnya organisasi yang mengendalikan sebagian besar informasi dan komunikasi kita. 
    Mungkin inilah alasan outlet media baru seperti Instagram, YouTube, dan Facebook secara konsisten semakin populer karena mereka menawarkan suara alternatif kepada perusahaan besar yang mengendalikan sebagian besar komunikasi massa.

    Karakteristik Komunikasi Massa

    Untuk memahami komunikasi massa, pertama-tama kita harus menyadari beberapa faktor kunci yang membedakannya dari bentuk komunikasi lainnya. 
    1. Ketergantungan pada saluran media untuk menyampaikan pesan kepada khalayak yang besar. 
    2. Audiens cenderung jauh, beragam, dan bervariasi dalam ukuran tergantung pada media dan pesannya. 
    3. Komunikasi massa paling sering didorong oleh keuntungan, dan umpan balik terbatas. 
    4. Karena sifat komunikasi massa yang impersonal, partisipan tidak hadir secara merata selama proses berlangsung.
    Komunikasi massa terus menjadi lebih terintegrasi ke dalam kehidupan kita dengan kecepatan yang semakin cepat. 
    “Metamorfosis” ini diwakili oleh konvergensi yang terjadi (Fidler) antara diri kita dan teknologi, di mana kita tidak begitu jauh dari komunikasi massa seperti di masa lalu. 
    Semakin, kita memiliki lebih banyak kesempatan untuk menggunakan komunikasi termediasi untuk memenuhi kebutuhan interpersonal dan sosial. 
    O’Sullivan mengacu pada penggunaan baru komunikasi massa untuk mendorong kehidupan pribadi kita sebagai “komunikasi massa pribadi” di mana 
    (a) saluran komunikasi massa tradisional digunakan untuk komunikasi interpersonal, 
    (b) saluran komunikasi interpersonal tradisional digunakan untuk komunikasi massa, dan 
    (c) komunikasi massa tradisional dan komunikasi interpersonal tradisional terjadi secara bersamaan.” 
    Seiring waktu, semakin banyak terjadi tumpang tindih. “Inovasi dalam teknologi komunikasi telah mulai membuat hambatan antara teori komunikasi massa dan interpersonal lebih permeabel dari sebelumnya” (O’Sullivan). 
    Situs web media sosial seperti Facebook, Twitter, Vine, Snapchat, dan Instagram adalah contoh bagus dari platform komunikasi massa baru yang kita gunakan untuk mengembangkan dan memelihara hubungan antarpribadi.

    Dengan semakin berkembangnya media komunikasi massa, Marshall McLuhan menyatakan bahwa kita dapat memahami media sebagai panas atau dingin tergantung pada jumlah informasi yang tersedia bagi pengguna, serta tingkat partisipasi. 

    Media panas “memperluas satu arti tunggal dalam de . tinggi batas” (McCluhan 22). Contoh media panas antara lain foto atau radio karena pesannya kebanyakan diinterpretasikan menggunakan satu indera dan membutuhkan sedikit partisipasi dari partisipan. 
    Penonton lebih pasif dengan media panas karena filternya lebih sedikit. Televisi dianggap sebagai media yang dingin karena banyaknya informasi multisensori. 
    Berg Nellis menyatakan “Realitas virtual, simulasi lingkungan aktual lengkap dengan input sensorik taktil, mungkin ekstrem di media dingin … Ini dan teknologi canggih lainnya tampaknya menunjuk ke media yang semakin dingin saat kita bergerak ke masa depan komunikasi digital”. 
    Pikirkan tentang video game online, seperti game sci-fi militer, Halo. Permainan seperti ini bisa dimainkan secara beregu tetapi para pemainnya tidak harus berada dalam jarak yang dekat. 
    Cukup dengan masuk ke server, gamer dapat terhubung, berinteraksi, berkomunikasi melalui mikrofon, dan bermain sebagai tim. Permainan ini telah menjadi begitu terlibat dan realistis sehingga mereka mewakili media dingin karena banyaknya masukan sensorik dan partisipasi yang mereka butuhkan.

    Mungkin kita berubah menjadi “desa global” melalui saling ketergantungan kita dengan komunikasi massa. Tiba-tiba, “di seberang lautan” telah menjadi “di tikungan.” 

    McLuhan memprediksi hal ini akan terjadi karena kemampuan komunikasi massa untuk menyatukan orang-orang di seluruh dunia. 
    Apakah Anda seorang pemain dalam apa yang disebut Hagermas sebagai “ruang publik” yang diciptakan oleh komunikasi massa dengan memposting informasi tentang diri Anda di situs publik? 
    Jika demikian, berhati-hatilah dengan apa yang Anda posting tentang diri Anda, atau izinkan orang lain untuk “menandai” Anda, karena banyak perusahaan mencari karyawan potensial untuk melihat kehidupan pribadi mereka sebelum membuat keputusan tentang mempekerjakan mereka. 
    Saat kita melanjutkan diskusi kita tentang komunikasi massa, kita ingin mencatat bahwa komunikasi massa tidak mencakup semua teknologi komunikasi. Seperti yang dinyatakan definisi atau pengertian komunikasi massa: “komunikasi massa adalah komunikasi yang berpotensi menjangkau khalayak yang besar.”

    Karakteristik Media Massa

    Karakteristik komunikasi massa identik dengan karakteristik media massa. Sebuah media atau saluran komunikasi masuk dalam kategori media massa atau lembaga pers, jika memenuhi kriteria sebagai berikut:  
    1. Komunikator terlembagakan

    Ciri komunikasi massa yang pertama adalah komunikatornya. Komunikator bergerak dalam organisasi yang kompleks dan menyampaikan pesan atas nama lembaga medianya. 
    Di Indonesia, sebuah media disebut media massa atau lembaga pers jika berbadan hukum PT yang menerbitkan media dan mempekerjakan wartawan dan penyiar.
    Dengan aturan yang tercantum dalam UU Pers, maka media sosial tidak termasuk media massa atau lembaga pers, karena pemilik akun berkomunikasi (share, like, comments) atas nama pribadi. 
    Lembaga pemilik media sosial tidak memproduksi konten. Media sosial adalah situs web di internet yang kontennya dibuat oleh pengguna (user generated content).
    2. Pesan Bersifat umum

    Media massa itu bersifat terbuka. Artinya komunikasi massa itu ditujukan untuk semua orang dan tidak ditujukan untuk sekelompok orang tertentu. 
    Oleh karenanya, pesan komunikasi massa bersifat umum. Pesan komunikasi massa dapat berupa fakta dan peristiwa yang terjadi di sekeliling kita dapat di muat dalam media massa.

    3. Komunikan anonim dan heterogen

    Komunikan atau audiens pada komunikasi massa bersifat anonim dan heterogen. Komunikator tidak mengenal komunikan (anonim), karena komunikasinya menggunakan media dan tidak tatap muka. 

    Selain anonim, audiens media massa adalah heterogen, karena terdiri dari berbagai lapisan masyarakat yang berbeda, yang dapat dikelompokan berdasarkan faktor: usia, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, latar belakang budaya, agama dan tingkat ekonomi.

    4. Media massa menimbulkan keserempakan

    Keserempakan media massa itu ialah keserempakan kontak dengan sejumlah besar penduduk dalam jarak yang jauh dari komunikator, dan penduduk tersebut satu sama lainnya berada dalam keadaan terpisah. 

    Kelebihan komunikasi massa dibandingkan dengan komunikasi lainnya, adalah jumlah sasaran khalayak atau komunikan yang dicapainya relatif banyak dan tidak terbatas. 
    Bahkan lebih dari itu, komunikan yang banyak tersebut secara serempak pada waktu yang bersamaan memperoleh pesan yang sama pula.

    5. Mengutamakan isi ketimbang hubungan

    Setiap komunikasi melibatkan unsur isi dan unsur hubungan sekaligus. Tetapi pada komunikasi massa, yang paling penting adalah unsur isi. 

    Jadi, dalam komunikasi lainnya yang menentukan efektivitas komunikasi bukanlah struktur, tetapi aspek hubungan manusia: bukan pada “apanya” tetapi pada “bagaimana”.

    Sedangkan komunikasi massa menekankan pada “apanya”. Dalam komunikasi massa, pesan harus disusun sedemikian rupa berdasarkan sistem tertentu dan disesuaikan dengan karakteristik media massa yang akan digunakan.

    6. Satu arah

    Komunikasi massa itu adalah komunikasi dengan menggunakan atau melalui media massa. Karena melalui media massa maka komunikator dan komunikannya tidak dapat melakukan kontak langsung. 

    Komunikator aktif menyampaikan pesan, komunikan pun aktif menerima pesan, namun di antara keduanya tidak dapat melakukan dialog. Dengan demikian, komunikasi massa itu bersifat satu arah.

    7. Stimulasi alat indera “Terbatas”

    Ciri media massa lainya yang dapat dianggap salah satu kelemahannya adalah stimulasi alat indera yang “terbatas”. 

    Dalam komunikasi massa, stimulasi alat indera bergantung pada jenis media massa. Pada surat kabar dan majalah, pembaca hanya melihat. 
    Pada radio siaran dan rekaman auditif, khalayak hanya mendengar, sedangkan pada media televisi dan film, khalayak menggunakan indera penglihatan dan pendengaran

    8. Umpan balik tertunda (Delayed)

    Komponen umpan balik atau yang lebih popular dengan sebutan feedback merupakan faktor yang penting dalam bentuk komunikasi apa pun. 

    Efektivitas komunikasi seringkali dapat dilihat dari feedback yang disampaikan oleh komunikan.
    Demikian redefinisi pengertian komunikasi massa yang tak lepas dari pengertian dan karakteristik media massa.

    Sumber1, Sumber2

    Tulis Komentar

    Your email address will not be published. Required fields are marked *