Pengertian Storytelling, Format Konten Populer dan Menarik

Komunikasi Praktis
Pengertian Storytelling, Format Konten Video Youtube Populer

Storytelling kini menjadi tren format konten, termasuk konten video YouTube. Banyak orang, termasuk para ahli, membuat konten berisi cerita atau kisah dengan topik tertentu yang aktual dan menarik. 
Storytelling merupakan format konten populer dan menarik untuk jenis konten video, audio (podcast), mapun teks (tulisan).

Sang content creator, dengan format storytelling ini, membahas sebuah tema atau masalah, dengan modal wawasan, pengetahuan, data, dan keterampilan berbicara (speaking skills).

Sebut saja contohnya Prof. Rhenald Kasali, Ph.D. Akademisi dan praktisi bisnis ini memiliki kanal YouTube yang berisi storytelling tentang berbagai topik aktual seputar bisnis, teknologi, dan gaya hidup.

Deskripsi kanal YouTube-nya, Prof. Renal Kasali, menyebutkan: “Saluran resmi Prof. Rhenald Kasali. Temukan wawasan dan pengetahuan baru tentang apa yang akan terjadi di masa depan. Tetap relevan!”

Mari kita bahas, apa itu storytelling? Bagaimana cara membuat konten video dengan gaya atau format storytelling? Mengapa jenis konten ini disukasi orang dan populer?

Pengertian Storytelling

Storytelling terdiri dari dua kata, yaitu story (cerita, kisah) dan telling (penceritaan) –darti tell = menceritakan, mengisahkan, menuturkan.

Singkatnya, storytelling adalah menyampaikan cerita atau menceritakan sebuah kisah. Ia juga merupakan salah satu jenis komunikasi lisan dan komunikasi digital.

Dalam bahasa Indonesia, storytelling sering diterjemahkan sebagai “mendongeng” atau menuturkan sebuah kisah fiktif. Dongeng artinya “cerita yang tidak benar-benar terjadi (terutama tentang kejadian zaman dulu yang aneh-aneh); perkataan (berita dan sebagainya) yang bukan-bukan atau tidak benar”.

Mendongeng adalah kegiatan sosial dan budaya berbagi cerita, kadang-kadang dengan improvisasi, sandiwara, atau hiasan.

Tentu saja, yang dimaksud “dongeng” atau “kisah” dalam konteks format konten storytelling ini adalah cerita non-fiksi, nyata, bukan kisah fiktif, yakni kisah atau cerita tentang sebuah topik aktual dan faktual.

Storytelling adalah sebuah seni (art). Ia bukan proses, metode, atau teknik. Storytelling digambarkan sebagai seni … “seni” bertutur.

Sebagaimana halnya sebuah seni, storytelling membutuhkan kreativitas, visi, keterampilan, dan latihan. Bercerita (to tell a story) bukanlah sesuatu yang dapat Anda pahami dalam sekali duduk, setelah satu kursus. Ini adalah proses penguasaan.

Storytelling telah menjadi komponen penting dari kampanye pemasaran yang paling sukses. Ini membedakan merek (brand) yang dinamis dari bisnis sederhana dan konsumen setia dari pembeli satu kali yang mampir.

Storytelling juga merupakan jantung dari pemasaran digital.

Per definisi, storytelling adalah proses menggunakan fakta dan narasi untuk mengomunikasikan sesuatu kepada audiens. Beberapa cerita bersifat faktual, dan beberapa dibumbui atau diimprovisasi untuk menjelaskan pesan inti dengan lebih baik.

Storytelling adalah bentuk seni yang setua waktu dan memiliki tempat di setiap budaya dan masyarakat. Mengapa? Karena cerita adalah bahasa universal yang dapat dipahami oleh semua orang — terlepas dari dialek, kampung halaman, atau warisannya. 

Cerita merangsang imajinasi dan gairah dan menciptakan rasa kebersamaan di antara pendengar dan pencerita.

Menuturkan sebuah cerita seperti melukis gambar dengan kata-kata. Sementara setiap orang dapat menceritakan sebuah kisah, orang-orang tertentu menyempurnakan keterampilan storytelling mereka dan menjadi storyteller atas nama organisasi, merek, atau bisnis. 

Anda mungkin pernah mendengar tentang orang-orang ini — kita biasanya menyebut mereka sebagai pemasar (marketer), penulis konten (content writer), atau profesional PR atau praktisi humas.

Setiap anggota organisasi dapat menceritakan sebuah kisah. Tapi sebelum kita masuk ke caranya, mari kita bicara tentang mengapa kita bercerita — sebagai masyarakat, budaya, dan ekonomi.

Mengapa Harus Storytelling?

Storytelling merupakan keterampilan yang sudah ada sejak dahulu. Sebelum ada buku, surat kabar, majalah, telepon, dan telegram, apalagi internet, nenek moyang kita sudah menceritakan dongeng kepada anak cucunya. 
Kita pasti senang dengan cerita yang bagus. Bila mendengarnya, kita akan menyimak, berimajinasi, dan mengingatnya. Bahkan, kita dapat menceritakannya kembali beberapa tahun kemudian bila cerita tersebut berkesan bagi kita. 
Riset menunjukkan, cerita dapat menyentuh pusat-pusat sensori di dalam otak pendengar sehingga membuat mereka seolah-olah masuk dalam cerita tersebut dan mengalaminya sendiri. 
Oleh karena itu, cerita yang bagus dapat mengaduk emosi, menarik perhatian, dan diingat terus. Konsep yang kompleks pun dapat dipahami dengan mudah bila dikemas dalam bentuk cerita. (Kompas).
Ada berbagai alasan untuk bercerita — untuk menjual, menghibur, mendidik, atau menyombongkan diri. Berikut ini ulasan tentang mengapa kita memilih storytelling atau mengapa cerita menjadi cara utama kita untuk berbagi, menjelaskan, dan menjual informasi.
Inilah alasannya.

Storytelling Sederhanakan Pesan

Cerita memperkuat konsep abstrak dan menyederhanakan pesan yang kompleks.

Kita semua pernah mengalami kebingungan ketika mencoba memahami ide baru. Cerita menyediakan jalan keluarnya. 
Pikirkan tentang saat-saat ketika cerita telah membantu Anda lebih memahami suatu konsep … mungkin seorang guru menggunakan contoh kehidupan nyata untuk menjelaskan masalah matematika, seorang pengkhotbah menggambarkan situasi selama khotbah, atau seorang pembicara menggunakan studi kasus untuk menyampaikan data yang kompleks.

Cerita membantu memperkuat konsep abstrak dan menyederhanakan pesan yang kompleks. Mengambil konsep yang luhur dan tidak nyata dan menghubungkannya menggunakan ide-ide konkret adalah salah satu kekuatan terbesar dari mendongeng dalam bisnis.

Ambil Apple, misalnya. Komputer dan smartphone adalah topik yang cukup rumit untuk dijelaskan kepada konsumen biasa. Dengan menggunakan kisah nyata, mereka dapat menjelaskan dengan tepat bagaimana produk mereka bermanfaat bagi pengguna … alih-alih mengandalkan jargon teknis yang hanya dipahami oleh sedikit pelanggan.

Cerita menyatukan orang

Cerita adalah sejenis bahasa universal. Kita semua memahami kisah pahlawan, yang tertindas, atau patah hati. Kita semua memproses emosi dan dapat berbagi perasaan gembira, harapan, putus asa, dan marah. 

Berbagi dalam sebuah cerita bahkan memberi orang yang paling beragam rasa kesamaan dan komunitas.

Di dunia yang terbagi oleh banyak hal, cerita menyatukan orang dan menciptakan rasa kebersamaan. Terlepas dari bahasa, agama, preferensi politik, atau etnis kita, cerita menghubungkan kita melalui cara kita merasakan dan menanggapinya … Cerita membuat kita menjadi manusia.

TOMS adalah contoh yang bagus untuk ini. Dengan berbagi cerita tentang pelanggan dan orang-orang yang mereka layani melalui pembelian pelanggan, TOMS telah secara efektif menciptakan gerakan yang tidak hanya meningkatkan penjualan tetapi juga membangun komunitas.

Cerita menginspirasi dan memotivasi

Cerita membuat kita menjadi manusia, dan hal yang sama berlaku untuk merek. Ketika merek menjadi transparan dan autentik, hal itu membuat merek menjadi membumi dan membantu konsumen terhubung dengan mereka dan orang-orang di belakangnya.

Memanfaatkan emosi orang dan menunjukkan yang baik dan yang buruk adalah bagaimana cerita menginspirasi dan memotivasi … dan akhirnya, mendorong tindakan. 

Cerita juga mendorong loyalitas merek. Membuat narasi seputar merek atau produk Anda tidak hanya memanusiakannya tetapi juga secara inheren memasarkan bisnis Anda.

Beberapa merek menggunakan inspirasi sebagai taktik penjualan, tetapi ModCloth melakukannya dengan baik. Dengan berbagi kisah nyata pendirinya, ModCloth tidak hanya membuat merek tersebut dapat diterima dan layak dibeli, tetapi juga menginspirasi pendiri dan pemilik bisnis lainnya.

Apa yang membuat cerita bagus?

Kata-kata seperti “baik” dan “buruk” relatif terhadap pendapat pengguna. Tetapi ada beberapa komponen yang tidak dapat dinegosiasikan yang membuat pengalaman mendongeng menjadi luar biasa, baik bagi pembaca maupun pencerita.

Cerita yang baik adalah…

1. Menghibur

Cerita yang bagus membuat pembaca tetap terlibat dan tertarik dengan apa yang akan terjadi selanjutnya.

2. Mendidik

Cerita yang bagus memicu rasa ingin tahu dan menambah bank pengetahuan pembaca.

3. Universal

Cerita yang bagus dapat dihubungkan dengan semua pembaca dan menyentuh emosi dan pengalaman yang dialami kebanyakan orang.

4. Terorganisir

Cerita yang bagus mengikuti organisasi ringkas yang membantu menyampaikan pesan inti dan membantu pembaca menyerapnya.

5. Memorable

Baik melalui inspirasi, skandal, atau humor, cerita-cerita bagus melekat di benak pembaca.

Komponen Cerita

Ada tiga komponen yang membentuk cerita yang bagus — terlepas dari cerita yang Anda coba sampaikan.

1. Karakter

Setiap cerita menampilkan setidaknya satu karakter, dan karakter ini akan menjadi kunci untuk menghubungkan audiens Anda kembali ke cerita. Komponen ini adalah jembatan antara Anda, pendongeng, dan penonton. 
Jika audiens Anda dapat menempatkan diri mereka pada posisi karakter Anda, kemungkinan besar mereka akan menindaklanjuti dengan ajakan bertindak Anda.

2. Konflik

Konflik adalah pelajaran tentang bagaimana karakter mengatasi tantangan. Konflik dalam cerita Anda memunculkan emosi dan menghubungkan penonton melalui pengalaman yang berhubungan. 
Saat bercerita, kekuatannya terletak pada apa yang Anda sampaikan dan ajarkan. Jika tidak ada konflik dalam cerita Anda, kemungkinan besar itu bukan cerita.

3. Resolusi

Setiap cerita bagus memiliki penutup, tetapi tidak selalu harus bagus. Resolusi cerita Anda harus menyelesaikan cerita, memberikan konteks seputar karakter dan konflik, dan meninggalkan audiens Anda dengan ajakan bertindak.

Sekarang setelah Anda tahu apa isi cerita Anda, mari kita bicara tentang cara menyusun cerita Anda.

Proses Storytelling

Storytelling adalah sebuah seni. Seperti seni, menuturkan kisah membutuhkan kreativitas, visi, dan keterampilan. Itu juga membutuhkan latihan. 

Pelukis, pematung, seniman sketsa, dan pembuat tembikar semuanya mengikuti proses kreatif mereka sendiri saat memproduksi karya seni mereka. Ini membantu mereka mengetahui dari mana harus memulai, bagaimana mengembangkan visi mereka, dan bagaimana menyempurnakan latihan mereka dari waktu ke waktu. Hal yang sama berlaku untuk storytelling … terutama untuk bisnis yang menulis cerita.

Mengapa proses ini penting? Karena, sebagai organisasi atau merek, Anda mungkin memiliki banyak fakta, angka, dan pesan untuk disampaikan dalam satu cerita singkat. 

Bagaimana Anda tahu harus mulai dari mana? Nah, mulailah dengan langkah pertama. 
1. Kenali audiens Anda.

Siapa yang mau mendengar ceritamu? Siapa yang akan diuntungkan dan ditanggapi paling kuat? Untuk membuat cerita yang menarik, Anda perlu memahami pembaca Anda dan siapa yang akan merespons dan mengambil tindakan.

Sebelum Anda meletakkan pena di atas kertas (atau kursor ke pengolah kata), lakukan riset tentang target pasar Anda dan tentukan persona pembeli Anda. Proses ini akan membuat Anda mengenal siapa yang mungkin membaca, melihat, atau mendengarkan cerita Anda. Ini juga akan memberikan arahan penting untuk beberapa langkah berikutnya saat Anda membangun fondasi cerita Anda.

2. Tentukan pesan inti Anda.

Apakah cerita Anda satu halaman atau dua puluh, sepuluh menit atau enam puluh, itu harus memiliki pesan inti. Seperti fondasi rumah, itu harus didirikan sebelum bergerak maju.

  • Apakah cerita Anda menjual produk atau menggalang dana? 
  • Menjelaskan layanan atau mengadvokasi suatu masalah? 
  • Apa inti dari ceritamu? 

Untuk membantu mendefinisikan ini, cobalah untuk meringkas cerita Anda dalam enam sampai sepuluh kata. Jika Anda tidak dapat melakukannya, Anda tidak memiliki pesan inti.

3. Tentukan jenis cerita.

Tidak semua cerita diciptakan sama. Untuk menentukan jenis cerita, cari tahu bagaimana Anda ingin audiens merasakan atau bereaksi saat mereka membaca atau mendengarkan.

Ini akan membantu Anda menentukan bagaimana Anda akan menenun cerita Anda dan tujuan apa yang Anda kejar. 
Jika tujuan Anda adalah untuk
… menghasut tindakan, cerita Anda harus menjelaskan bagaimana tindakan yang berhasil diselesaikan di masa lalu dan menjelaskan bagaimana pembaca dapat menerapkan jenis perubahan yang sama. 
Hindari detail atau perubahan topik yang berlebihan dan dilebih-lebihkan sehingga audiens Anda dapat fokus pada tindakan atau perubahan yang didorong oleh cerita Anda.

… ceritakan tentang diri Anda kepada orang-orang, ceritakan kisah yang menampilkan perjuangan, kegagalan, dan kemenangan yang tulus dan manusiawi. Konsumen saat ini menghargai dan terhubung dengan merek yang memasarkan dengan keaslian dan cerita tidak terkecuali.

… menyampaikan nilai-nilai, menceritakan sebuah kisah yang menyentuh emosi, karakter, dan situasi yang sudah dikenal sehingga pembaca dapat memahami bagaimana cerita itu berlaku untuk kehidupan mereka sendiri. Ini sangat penting ketika membahas nilai-nilai yang mungkin tidak disetujui atau dipahami oleh sebagian orang.

… bina komunitas atau kolaborasi, ceritakan kisah yang menggerakkan pembaca untuk berdiskusi dan berbagi cerita Anda dengan orang lain. Gunakan situasi atau pengalaman yang dapat dihubungkan dengan orang lain dan katakan, “Saya, juga!” Jaga agar situasi dan karakter tetap netral untuk menarik beragam pembaca.

… memberikan pengetahuan atau mendidik, menceritakan sebuah kisah yang menampilkan pengalaman coba-coba, sehingga pembaca dapat belajar tentang suatu masalah dan bagaimana solusi ditemukan dan diterapkan. Diskusikan juga solusi alternatif lainnya.

4. Tetapkan ajakan bertindak Anda.

Tujuan dan ajakan bertindak (Call To Action, CTA) Anda serupa, tetapi CTA Anda akan menetapkan tindakan yang Anda ingin audiens Anda lakukan setelah membaca.

Apa sebenarnya yang Anda ingin pembaca Anda lakukan setelah membaca? Apakah Anda ingin mereka menyumbangkan uang, berlangganan buletin, mengikuti kursus, atau membeli produk? Buat garis besar ini di samping tujuan Anda untuk memastikan mereka berbaris.

Misalnya, jika tujuan Anda adalah untuk mendorong komunitas atau kolaborasi, CTA Anda mungkin adalah “Ketuk tombol bagikan di bawah”.

5. Pilih media cerita Anda.

Cerita dapat mengambil banyak bentuk dan bentuk. Ada cerita yang dibaca, ada yang ditonton, dan ada yang didengarkan. Media cerita yang Anda pilih bergantung pada jenis cerita dan sumber daya Anda, seperti waktu dan uang.

Berikut adalah berbagai cara Anda dapat menceritakan kisah Anda.

Sebuah cerita tertulis diceritakan melalui artikel, posting blog, atau buku. Ini sebagian besar berupa teks dan mungkin menyertakan beberapa gambar. 

Cerita tertulis sejauh ini merupakan metode bercerita yang paling terjangkau dan dapat dicapai karena hanya memerlukan pengolah kata gratis seperti Google Documents … atau pena dan kertas.

Sebuah cerita lisan diceritakan secara langsung, seperti presentasi, pitch, atau panel. Pembicaraan TED dianggap sebagai cerita lisan. Karena sifatnya yang “hidup” dan tidak diedit, cerita lisan biasanya membutuhkan lebih banyak latihan dan keterampilan untuk menyampaikan pesan dan membangkitkan emosi orang lain.

Kisah audio diucapkan dengan keras tetapi direkam — itulah yang membedakannya dari kisah lisan. Cerita audio biasanya dalam bentuk podcast, dan dengan teknologi saat ini, membuat cerita audio menjadi lebih terjangkau dari sebelumnya.

Sebuah cerita digital diceritakan melalui berbagai media, seperti video, animasi, cerita interaktif, dan bahkan permainan. 

Opsi ini sejauh ini paling efektif untuk cerita yang bergema secara emosional serta cerita visual yang aktif … itulah sebabnya ini juga yang paling mahal. Tapi jangan khawatir: kualitas video tidak lebih penting daripada menyampaikan pesan yang kuat.

6. Tulis!

Sekarang saatnya untuk meletakkan pena di atas kertas dan mulai menyusun cerita Anda.

Dengan pesan inti Anda, tujuan audiens, dan ajakan bertindak yang sudah ditetapkan, langkah ini hanyalah tentang menambahkan detail dan bakat kreatif ke cerita Anda. 

7. Bagikan cerita Anda.

Jangan lupa bagikan dan promosikan cerita Anda! Seperti halnya konten apa pun, membuatnya hanya setengah dari pertempuran — membagikannya adalah yang lain.

Bergantung pada media yang Anda pilih, Anda pasti harus membagikan cerita Anda di media sosial dan email. 

Selain itu, cerita tertulis dapat dipromosikan di blog Anda, Medium, atau melalui posting tamu di publikasi lain. 
Cerita digital dapat dibagikan di YouTube dan Vimeo. Meskipun cerita lisan paling baik disampaikan secara langsung, pertimbangkan untuk merekam pertunjukan langsung untuk dibagikan nanti.

Semakin banyak tempat Anda berbagi cerita, semakin banyak keterlibatan yang dapat Anda harapkan dari audiens Anda.

Penutup

Bercerita atau storytelling adalah seni. Ini juga merupakan proses yang layak dikuasai untuk bisnis Anda dan pelanggan Anda. 
Demikian  Pengertian Storytelling, Format Konten Populer dan Menarik. Cerita menyatukan orang dan menginspirasi tindakan dan tanggapan. Selain itu, konsumen saat ini tidak memutuskan untuk membeli berdasarkan apa yang Anda jual, melainkan mengapa Anda menjualnya.
Bercerita membantu Anda mengomunikasikan “mengapa” itu dengan cara yang kreatif dan menarik. Plus, bukankah mendongeng lebih menyenangkan? (Sumber)

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *