Pengertian Keterampilan Komunikasi dan Jenis-Jenisnya

Komunikasi Praktis
Pengertian Keterampilan Komunikasi dan Jenis-Jenisnya

Sebuah penelitian menyebutkan bahwa tiga perempat (70%) waktu bangun kita digunakan untuk melakukan komunikasi – membaca, menulis, berbicara, dan mendengarkan. (Applboum, 1974)
“We spend an estimated three-fourths of our waking hours in some form of communications-reading, writing, speaking and listening.” 
Dengan demikian, komunikasi merupakan aktivitas utama keseharian kita. Berbagai level komunikasi kita lakukan, mulai komunikasi intrapersonal hingga komunikasi massa. 
Berbagai jenis komunikasi juga bisa dan biasa kita lakukan, baik komunikasi verbal, non-verbal, maupun komunikasi visual.

Pengertian Keterampilan Komunikasi 

Untuk komunikasi efektif, diperlukan keterampilan komunikasi (communication skills). Secara umum, keterampilan komunikasi yaitu kemampuan seseorang menjelaskan dan mempresentasikan gagasan dengan jelas kepada orang lain atau audeins.
Berikut ini pengertian keterampilan komunikasi menurut beberapa ahli:
1. Cangara (1998): keterampilan komunikasi merupakan kemampuan seseorang untuk menyampaikan pesan kepada khalayak (penerima pesan). 
2. Nevizond Chatab (2007): keterampilan komunikasi merupakan kemampuan mengadakan hubungan lewat saluran komunikasi manusia atau media, sehingga pesan atau informasinya dapat dipahami dengan baik. 
3. Eggen (2004): keterampilan komunikasi adalah pengetahuan seseorang yang digunakan dalam teknik komunikasi verbal, nonverbal dan melalui media komunikasi secara efektif untuk mempertahankan keaktifan dalam bertanya, berinteraksi dan kolaborasi dengan orang lain.
4. Santrock (2007): keterampilan komunikasi merupakan keterampilan yang diperlukan seseorang dalam berbicara, mendengar, mengatasi hambatan komunikasi verbal, memahami komunikasi nonverbal dari komunikan dan mampu memecahkan konflik secara konstruktif.
Ringkasnya, keterampilan komunikasi adalah kemampuan berbicara, mendengarkan, membaca, dan menulis secara efektif sehingga mampu menyampaikan dan menerima pesan dengan baik, tanpa ada miskomunikasi, salah paham, atau salah persepsi.
Keterampilan komunikasi bukan merupakan kemampuan yang dibawa sejak lahir dan tidak muncul secara tiba-tiba, keterampilan perlu dipelajari dan dilatih (Supratiknya, 2003: 12).
Mampu berkomunikasi secara efektif mungkin yang paling penting dari semua keterampilan hidup. Inilah yang memungkinkan kita menyampaikan informasi kepada orang lain, dan memahami apa yang dikatakan kepada kita. 
Anda hanya perlu melihat bayi mendengarkan ibunya dengan penuh perhatian dan mencoba mengulangi suara yang dia buat untuk memahami betapa mendasarnya dorongan untuk berkomunikasi.
Komunikasi, secara sederhana, adalah tindakan mentransfer informasi dari satu tempat ke tempat lain. Mungkin secara vokal (menggunakan suara), tertulis (menggunakan media cetak atau digital seperti buku, majalah, situs web, atau email), secara visual (menggunakan logo, peta, bagan, atau grafik) atau non-verbal (menggunakan bahasa tubuh, gerak tubuh, dan nada dan nada suara). 
Dalam praktiknya, sering kali merupakan kombinasi dari beberapa di antaranya.
Keterampilan komunikasi mungkin membutuhkan waktu seumur hidup untuk dikuasai—jika memang ada orang yang bisa mengklaim telah menguasainya. Namun, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan cukup mudah untuk meningkatkan keterampilan komunikasi Anda dan memastikan bahwa Anda dapat mengirim dan menerima informasi secara efektif.

Jenis-Jenis Keterampilan Komunikasi 

Jenis-Jenis keterampilan komunikasi secara umum ada dua macam, sebagaimana jenis komunikasi secara umum, yaitu komunikasi verbal (verbal communication) dan komunikasi non-verbal (non-verbal communication).
Para ahli komunikasi juga menambahkan jenis komunikasi lainnya, yaitu komunikasi visual (visual communication).

1. Komunikasi Verbal

Komunikasi verbal adalah komunikasi dengan menggunakan kata-kata (verb), baik lisan maupun tulisan. Contohnya berbicara dan menulis.
Verbal sendiri artinya lisan dan lisan mengucapkan kata-kata. Namun, menurut KBBI, verbal artinya “secara lisan (bukan tertulis)”.
Dalam literatur ilmu komunikasi, karena verbal mencakup lisan dan tulisan, untuk komunikasi lisan disebut “komunikasi mulut” (oral communication).
A. Komunikasi Lisan
Keterampilan komunikasi lisan (oral communication skill) merupakan kemampuan seseorang dalam berkomunikasi melalui berbicara. 
Keterampilan komunikasi lisan meliputi antara lain kemampuan dalam wawancara kerja, seminar, lokakarya, public speaking, pidato formal, dan presentasi (Djoko Purwanto, 2006).
Komunikasi lisan digunakan sejak manusia diciptakan. Komunikasi lisan menjadi sebuah budaya bagi masyarakat dalam menyampaikan pesan secara lisan atau kata-kata. Seperti halnya, kita berbicara kepada orang lain dalam masyarakat.
B. Komunikasi Tulisan
Keterampilan komunikasi tulisan (written communication skill) merupakan kemampuan seseorang membuat pesan secara tertulis dalam berbagai macam bentuk, seperti memo, surat, proposal, artikel, dan laporan.
Kelebihan keterampilan komunikasi tulisan ialah penulis memiliki kesempatan untuk merencanakan dan mengendalikan pesan-pesan yang dibuat (Djoko Purwanto, 2006).
Menurut Tarigan (2008: 3), keterampilan komunikasi tertulis ialah keterampilan berbahasa yang digunakan untuk berkomunikasi secara tidak langsung, tidak secara tatap muka dengan orang lain, akan tetapi melalui tulisan.
Keterampilan komunikasi tertulis adalah kemampuan menyampaikan pesan kepada pihak lain secara tertulis.
Kemampuan ini bukan hanya berkaitan dengan kemahiran seseorang menyusun dan menuliskan simbol-simbol tertulis, tetapi juga mengungkapkan pikiran, pendapat, sikap, dan perasaannya secara jelas dan sistematis sehingga dapat dipahami oleh orang yang menerimanya. Keterampilan komunikasi tertulis memiliki berbagai macam bidang tulisan, 
2. Komunikasi Non-Verbal
Komunikasi non-verbal  ialah komunikasi tanpa menggunakan kata-kata. Contoh komunikasi nonverbal antara lain kontak mata, ekspresi wajah, gerak tubuh, postur, dan bahasa tubuh, termasuk penggunaan isyarat, jarak, penampilan fisik, nada suara, dan sentuhan.
3. Komunikasi Visual
Komunikasi visual adalah penyampaian informasi atau pesan dengan penggunaan media penggambaran (visualisasi) yang hanya terbaca oleh indra penglihatan (mata). 
Komunikasi visual menkombinasikan seni, lambang, tipografi, gambar, desain grafis, ilustrasi, dan warna dalam penyampaiannya.
Visual berasal dari kata latin videre yang artinya “melihat”. Komunikasi visual dikenal juga dengan sebutan bahasa isyarat (language of gesture). 
Menurut Rakhmat Supriyono (2010) keterampilan komunikasi visual merupakan kemampuan seseorang dalam mengomunikasikan pesan atau informasi dalam format seperti tipografi, ilustrasi, warna, garis, dan sebagainya dengan bantuan teknologi. 
Keterampilan komunikasi visual salah satunya dapat dilihat dari karya desain grafis. Desain grafis dapat dikategorikan sebagai commercial art, karena merupakan paduan antara seni rupa (visual art) dan keterampilan komunikasi untuk berbisnis.
Desain grafis menjadi salah satu upaya penyampaian informasi atau pesan dengan menggunakan elemen-elemen visual , seperti huruf, garis, warna, gambar, dan bidang yang sudah disusun semenarik mungkin. 
Desain grafis ini juga  dapat menjadi pesan yang komunikatif dan menarik saat diwujudkan dengan bantuan ilustrator, fotografer, visualizer, kartunis, dan lain sebagainya.

Manfaat Keterampilan Komunikasi

Menurut Skills You Need, mengembangkan keterampilan komunikasi Anda dapat membantu semua aspek kehidupan Anda, mulai dari kehidupan profesional hingga pertemuan sosial dan segala sesuatu di antaranya.
Kemampuan untuk mengkomunikasikan informasi secara akurat, jelas dan sesuai tujuan, merupakan keterampilan hidup yang vital dan sesuatu yang tidak boleh diabaikan. 
Tidak ada kata terlambat untuk melatih keterampilan komunikasi Anda dan dengan melakukan itu, Anda mungkin menemukan bahwa Anda meningkatkan kualitas hidup Anda.
Keterampilan komunikasi diperlukan di hampir semua aspek kehidupan.
1. Kepentingan Karier
Secara profesional, jika Anda melamar pekerjaan atau mencari promosi dengan atasan Anda saat ini, Anda hampir pasti perlu menunjukkan keterampilan komunikasi yang baik.
Keterampilan komunikasi diperlukan untuk berbicara secara tepat dengan berbagai macam orang sambil mempertahankan kontak mata yang baik, menunjukkan kosakata yang bervariasi dan menyesuaikan bahasa Anda dengan audiens Anda, mendengarkan secara efektif, menyajikan ide-ide Anda dengan tepat, menulis dengan jelas dan ringkas, dan bekerja dengan baik dalam kelompok . 
Banyak di antaranya adalah keterampilan penting yang dicari oleh sebagian besar pemberi kerja.
Keterampilan komunikasi verbal menempati peringkat pertama di antara keterampilan dan kualitas yang ‘harus dimiliki’ kandidat pekerjaan. Menurut survei 2018 oleh National Association of Colleges and Employers (NACE).
Seiring kemajuan karier Anda, pentingnya keterampilan komunikasi meningkat; kemampuan untuk berbicara, mendengarkan, bertanya dan menulis dengan jelas dan ringkas sangat penting bagi sebagian besar manajer dan pemimpin.
2. Kehidupan Pribadi
Dalam kehidupan pribadi Anda, keterampilan komunikasi yang baik dapat meningkatkan hubungan pribadi Anda dengan membantu Anda memahami orang lain, dan dipahami.
Hampir klise bahwa hubungan pribadi membutuhkan komunikasi. Kegagalan untuk berbicara telah disalahkan atas rusaknya sejumlah kemitraan dan hubungan—tetapi kemampuan untuk mendengarkan juga merupakan elemen penting. 
Komunikasi juga penting dalam hubungan keluarga yang lebih luas, apakah Anda ingin mendiskusikan pengaturan liburan, atau memastikan bahwa anak remaja Anda baik-baik saja dan bahagia.
3. Interaksi Bisnis dan Organisasi
Keterampilan komunikasi juga dapat memastikan bahwa Anda dapat mengelola interaksi dengan bisnis dan organisasi
Selama hidup Anda, Anda mungkin harus berinteraksi dengan berbagai organisasi dan institusi, termasuk toko, bisnis, kantor pemerintah, dan sekolah. 
Keterampilan komunikasi yang baik dapat memudahkan interaksi ini, dan memastikan bahwa Anda dapat menyampaikan maksud Anda dengan tenang dan jelas, dan juga menerima tanggapan.
Mampu mengeluh secara efektif adalah keterampilan yang penting, misalnya, seperti menangani kritik sendiri.

Komunikasi adalah proses dua arah

Komunikasi tidak sama dengan penyiaran, atau sekedar mengirimkan informasi. Ini adalah proses dua arah. Dengan kata lain, ini melibatkan pengiriman dan penerimaan informasi.
Oleh karena itu diperlukan baik berbicara dan mendengarkan, tetapi juga—dan mungkin yang lebih penting—mengembangkan pemahaman bersama tentang informasi yang dikirimkan dan diterima.
Jika Anda adalah ‘pengirim’ informasi, ini berarti mengomunikasikannya dengan jelas untuk memulai (baik secara tertulis atau tatap muka), kemudian mengajukan pertanyaan untuk memeriksa pemahaman pendengar Anda. 
Anda juga harus mendengarkan jawaban mereka, dan jika perlu, klarifikasi lebih lanjut.
Jika Anda adalah penerima, itu berarti mendengarkan informasi dengan seksama, kemudian memeriksa apakah Anda telah memahami dengan merenungkan kembali,atau mengajukan pertanyaan untuk memastikan bahwa Anda berdua memiliki pemahaman yang sama tentang situasi tersebut.
Oleh karena itu, ini adalah proses aktif. Tidak ada yang pasif tentang komunikasi, di kedua arah.

Tips Mengembangkan Keterampilan Komunikasi

Keterampilan komunikasi yang baik dapat meningkatkan cara Anda beroperasi sepanjang hidup, memperlancar jalan Anda dalam hubungan Anda dengan orang lain.
Keterampilan komunikasi yang buruk, di sisi lain, dapat merusak hubungan dari bisnis ke pribadi, dan membuat hidup Anda jauh lebih sulit.
Beberapa orang tampaknya mengerti bagaimana berkomunikasi bahkan tanpa berusaha. Mereka mampu menyesuaikan bahasa, nada, dan pesan mereka kepada audiens mereka, dan menyampaikan maksud mereka dengan cepat dan ringkas, dengan cara yang dapat didengar. 
Mereka juga dapat menangkap pesan yang dikirimkan kepada mereka dengan cepat, memahami apa yang dikatakan, dan apa yang tidak dikatakan.
Ini mungkin tampak mudah, tetapi kemungkinan besar mereka telah menghabiskan banyak waktu untuk mengasah keterampilan mereka.
Sepanjang jalan, mereka mungkin juga telah mengembangkan pemahaman yang baik tentang diri mereka sendiri (disebut kesadaran diri) dan kebiasaan merenungkan keberhasilan dan kegagalan, dan tindakan yang telah menyebabkan satu atau yang lain.
Mengembangkan keterampilan komunikasi yang baik mungkin paling baik dianggap sebagai proyek jangka panjang.
Kemungkinan Anda akan terus belajar tentang komunikasi sepanjang hidup Anda. Hanya sedikit, jika ada, dari kita yang akan pernah mengatakan bahwa kita tidak punya apa-apa lagi untuk dipelajari tentang subjek itu.
Namun, bukan berarti tidak layak memulai perjalanan.
Ada banyak hal kecil dan mudah yang dapat Anda lakukan segera yang akan membantu Anda berkomunikasi dengan lebih efektif.

Jenis Keterampilan Komunikasi yang Anda Butuhkan

1. Keterampilan Komunikasi Antarpribadi
Keterampilan interpersonal adalah keterampilan yang kita gunakan ketika terlibat dalam komunikasi tatap muka dengan satu atau lebih orang lain.
2. Komunikasi verbal
Komunikasi verbal adalah tentang apa yang kita katakan, yang merupakan cara penting untuk menyampaikan pesan kita. Komunikasi verbal dapat ditulis dan diucapkan.
Kata-kata yang kita pilih dapat membuat perbedaan besar apakah orang lain memahami kita. Pertimbangkan misalnya, berkomunikasi dengan anak kecil, atau dengan seseorang yang tidak berbicara bahasa kita dengan baik. 
Dalam keadaan seperti itu, Anda perlu menggunakan bahasa yang sederhana, kalimat pendek, dan memeriksa pemahaman secara teratur. Ini sangat berbeda dari percakapan dengan seorang teman lama yang telah Anda kenal selama bertahun-tahun, dan dengan siapa Anda bahkan mungkin tidak perlu menyelesaikan kalimat Anda. 
Sama halnya, percakapan dengan teman sangat berbeda dari diskusi bisnis, dan kata-kata yang Anda pilih mungkin jauh lebih teknis saat berbicara dengan rekan kerja.
Refleksi dan klarifikasi keduanya merupakan teknik umum yang digunakan dalam komunikasi verbal untuk memastikan bahwa apa yang Anda dengar dan pahami adalah apa yang dimaksudkan. 
  • Refleksi adalah proses memparafrasekan dan menyatakan kembali apa yang baru saja dikatakan orang lain, untuk memastikan bahwa Anda telah memahaminya. 
  • Klarifikasi adalah proses mencari lebih banyak informasi untuk menginformasikan pemahaman Anda, misalnya, dengan mengajukan pertanyaan. Anda dapat mengetahui lebih lanjut di halaman kami tentang Refleksi dan Klarifikasi.
Keterampilan bertanya adalah salah satu bidang komunikasi verbal yang sangat penting, sering digunakan dalam klarifikasi, tetapi juga untuk mengekstrak lebih banyak informasi, dan sebagai cara untuk mempertahankan percakapan. 
3. Komunikasi nonverbal
Kita sebenarnya mengomunikasikan lebih banyak informasi secara non-verbal. Ini termasuk sinyal non-verbal, gerak tubuh, ekspresi wajah, bahasa tubuh, nada suara, dan bahkan penampilan kita. 
Non-verbal dapat berfungsi untuk memperkuat atau melemahkan pesan dari kata-kata yang kita ucapkan, jadi patut dipertimbangkan dengan hati-hati.
4. Mendengarkan
Mendengarkan (listening) juga merupakan keterampilan komunikasi interpersonal yang vital.
Seperti sudah dikatakan, komunikasi adalah proses dua arah. Mendengarkan adalah bagian penting dari menerima informasi. 
Ketika kita berkomunikasi, kita menghabiskan 45% waktu kita untuk mendengarkan. Kebanyakan orang menganggap mendengarkan begitu saja, tetapi itu tidak sama dengan mendengar dan harus dianggap sebagai keterampilan.
5. Kemampuan presentasi
Banyak dari kita hanya jarang menggunakan keterampilan presentasi. Namun, mungkin ada saat-saat dalam hidup Anda ketika Anda perlu menyajikan informasi kepada sekelompok orang, baik dalam suasana formal maupun informal.
Presentasi jauh lebih dari sekadar berdiri di depan layar dan berbicara melalui serangkaian slide. Mereka juga mencakup kemampuan untuk menyampaikan maksud Anda dalam rapat, baik kecil maupun besar, dan bahkan mengajukan ide bisnis Anda kepada calon investor.
6. Kemampuan menulis
Keterampilan komunikasi tidak terbatas pada interaksi langsung dengan orang lain dan kata-kata yang diucapkan. Kemampuan menulis dengan jelas dan efektif juga merupakan kunci komunikasi.
Perangkat keterampilan ini tidak boleh terbatas pada jurnalis atau penulis profesional. Komunikasi tertulis yang buruk dapat membuat pembaca frustrasi dan berpotensi merusak penulis – apakah Anda akan membeli produk dari situs web yang dibumbui dengan kesalahan ejaan, atau kalimat yang tidak lengkap atau tidak jelas?
Demikian pengertian keterampilan komunikasi, manfaatnya, dan jenis-jenis keterampilan komunikasi.*

Response (1)

  1. Absolutely fantastic article! Your insights were both enlightening and engaging. Thank you for sharing such valuable information—I thoroughly enjoyed reading it and look forward to more of your posts in the future. Great job!

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *