Pengertian Jurnalisme Robot dan Contohnya

Komunikasi Praktis
Pengertian Jurnalisme Robot dan Contohnya

Teknologi Informasi dan Komuniaksi (TIK) terus berkembang. Media dan kantor berita mulai menerapkan jurnalisme robot (robot journalism) –disebut juga jurnalisme otomatis (automated journalism). 
Apa itu jurnalisme robot atau jurnalistik robot? Berikut ini ulasan tentang pengertian jenis baru jurnalistik ini dan contohnya serta tantangannya bagi wartawan. 

    Kita mulai dari berita tentang Microsoft yang memecat puluhan jurnalis dan menggantikannya dengan ‘Robot AI’. 
    Diberitakan CNBC Indonesia, Microsoft memutuskan untuk memecat puluhan jurnalis dan menggantikannya dengan robot artificial intelegence atau kecerdasan buatan (AI). 
    Para jurnalis ini memelihara situs web Microsoft MSN dan browser Edge. PA Media melaporkan, sebanyak 27 jurnalis yang bekerja untuk Microsoft sudah diberitahu manajemen bahwa mereka akan kehilangan pekerjaan dalam bulan ini.
    Hal itu setelah Microsoft memutuskan untuk menggunakan ‘robot AI’ untuk memilih, mengedit dan menyusun artikel di beranda situs.

    Pengertian Jurnalisme Robot

    Jurnalisme robot adalah penggunaan Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan untuk mengembangkan algoritma yang dapat menghasilkan berita dan cerita dari data terstruktur. (IGI Global

    Jurnalis robot hanyalah AI, yang dapat mengumpulkan dan mengumpulkan informasi dari sebanyak mungkin sumber yang dapat Anda bayangkan tentang topik tertentu dan menghasilkan artikel tentang topik itu. 
    Dengan demikian, mereka dapat dengan sangat efisien menulis artikel sebanyak yang Anda inginkan tentang topik sebanyak yang Anda inginkan. 
    Jurnalisme AI mengumpulkan data dan menulis survei tentangnya secepat yang Anda bisa katakan. Tetapi keterampilannya tidak lebih dari ini. (Mediego
    Dalam jurnalisme otomatis ini, yang juga dikenal sebagai jurnalisme algoritmik, naskah berita dihasilkan oleh program komputer. 
    Jurnalisme robot merupakan dampak perkembangan Artificial Intelligence (AI).  AI mengambil jurnalisme, dan peluang yang disediakan oleh aplikasinya. 

    Peran Jurnalisme Robot di Media

    Dengan menggunakan mesin AI untuk menangani tugas-tugas ini, pekerja manusia dapat memfokuskan waktu mereka pada pekerjaan yang membutuhkan kemampuan kognitif, sesuatu yang tidak dimiliki mesin AI.
    Jurnalis robot meningkatkan ruang redaksi dengan cara berikut:


    1. Menyederhanakan alur kerja media
    AI memungkinkan jurnalis untuk fokus pada hal terbaik yang mereka lakukan: pelaporan seperti yang diilustrasikan oleh Juicer BBC.

    2. Mengotomatiskan tugas biasa
    Aplikasi seperti Pelacak Berita Reuter dapat melacak berita terkini, sehingga jurnalis tidak terikat pada pekerjaan kasar.

    3. Mengolah lebih banyak data
    Penelitian dapat dilakukan lebih cepat, seperti yang ditunjukkan oleh aplikasi Editor The New York Times Research and Development Lab.

    4. Menggali wawasan media. 
    Informasi dapat dikorelasikan dengan cepat dan efisien, seperti Peta Pengetahuan The Washington Post.

    5. Menghilangkan berita palsu (fake news, hoax). 
    Pemeriksaan fakta cepat dan dapat diandalkan. Facebook menggunakan AI untuk mendeteksi pola kata yang mungkin mengindikasikan berita palsu.

    6. Menghasilkan keluaran
    Mesin dapat mengumpulkan laporan dan cerita dari data mentah, seperti platform Quill Science Narasi, yang mengubah data menjadi cerita cerdas.
    Intinya, jurnalisme robot membantu atau mendukung (supporting) kerja jurnalistik atau perusahaan media (pers).

    Contoh Jurnalisme Robot

    Pada 2015 The New York Times mengimplementasikan proyek AI eksperimentalnya yang dikenal sebagai Editor
    Tujuan dari proyek ini adalah untuk menyederhanakan proses jurnalistik.

    Saat menulis artikel, jurnalis dapat menggunakan tag untuk menyorot frasa, judul, atau poin utama teks. 

    Seiring waktu, komputer belajar mengenali tag semantik ini dan mempelajari bagian paling penting dari sebuah artikel. 
    Dengan menelusuri data secara real time dan mengekstrak informasi berdasarkan kategori yang diminta, seperti acara, orang, lokasi, dan tanggal, Editor dapat membuat informasi lebih mudah diakses, menyederhanakan proses penelitian, dan menyediakan pengecekan fakta yang cepat dan akurat. 
    The New York Times juga menggunakan AI dalam pendekatan unik untuk memoderasi komentar pembaca, mendorong diskusi yang konstruktif, dan menghilangkan pelecehan dan penyalahgunaan. 
    Kantor berita Associated Press menggunakan robot, dengan AI, dan bisa menghasilkan 3.500 tulisan tentang analisis keuangan yang dibuat berdasarkan laporan keuangan setiap kuartal perusahaan- perusahaan publik di AS. AP juga mampu memproduski artikel tentang 10.000 pertandingan liga baseball setiap tahun.
    Statistik permainan yang dicatat oleh ahli statistik Liga Baseball adiolah dengan AI dan menarasikannya sehingga menghasilkan liputan standar editorial AP yang lengkap. 
    The Washington Post telah bereksperimen dengan penulisan berita otomatis  atau jurnalisme robot menggunakan perangkat lunak pintar Heliograf. Bot memulai debutnya di Musim Panas 2016 dengan liputan Olimpiade Rio. 
    Heliograf mengumpulkan berita dengan menganalisis data tentang game yang muncul. 
     Di Yahoo! Sports sebagian besar liputan media awal tentang “jurnalisme robot” (dua atau tiga tahun lalu) melibatkan cerita olahraga dan keuangan di Yahoo!
    Meskipun perusahaan mengalami penurunan selama satu dekade (dan penjualan baru-baru ini ke raksasa telekomunikasi Verizon), Yahoo! masih memiliki banyak pengikut di properti berita, keuangan, dan media olahraganya. 
    Jelas, teknologi AI meningkatkan otomatisasi dalam bidang jurnalisme. Jelas pula sekarang bahwa AI secara drastis berkontribusi untuk menghemat waktu dan uang dalam industri penerbitan dengan membantu jurnalis memantau dan mengikuti skala berita global yang terus meningkat yang dipublikasikan secara online.

    Profesi Jurnalis Terancam?

    Apakah kehadiran jurnalisme robot mengancam profesi jurnalis atau wartawan? Berikut ini kutipan hasil seminar tentang robot journalism yang digelar Federasi Jurnalis Eropa (EFJ) dalam kerangka proyek Media Road pada 5 Juni di Lisbon, Portugal. 

    Diskusi berfokus pada produksi dan penerapan jurnalisme robot, dampak terhadap kondisi kerja jurnalis, dan isu etika seputar jurnalisme robot. 
    Kecerdasan buatan di media berita sedang digunakan dengan cara baru mulai dari mempercepat penelitian hingga mengumpulkan dan referensi silang data dan seterusnya. 
    Jurnalisme robot baru sampai pada tahap penulisan berita (news writing) yang berbasis data dan angka, seperti seputar keuangan perusahaan, hasil pertandingan sepak bola, dan lainnya. 
    Jurnalisme robot menjadi bagian penting dari produksi berita. Ini mempercepat produksi berita dan menghasilkan sejumlah besar konten dalam masalah sektor untuk didistribusikan dan dikonsumsi di media cetak dan online. 
    Namun, kita hanya tahu sedikit tentang cara kerja otomatisasi berita dan implikasinya terhadap etika dan kualitas jurnalisme, serta dampaknya terhadap jurnalis manusia. 
    Membuka lokakarya, Ricardo Gutierrez, Sekretaris Jenderal EFJ mengatakan, “Sebagai jurnalis, kami tidak takut dengan jurnalis robot. Kita harus memanfaatkan apa yang dapat ditawarkannya kepada jurnalis dan pembaca sambil mengambil bagian aktif dalam pengembangannya.” 
    Agata Patecka, manajer proyek proyek Media Road memperkenalkan latar belakang proyek dan tujuannya.

    Selama panel pertama tentang “Siapa dan di mana jurnalis robot? Bagaimana cara kerja konten otomatis?”, para ahli sepakat bahwa jurnalisme robot adalah kenyataan yang sudah ada di ruang redaksi dan perannya menjadi lebih penting karena menghasilkan berita lebih cepat dan dalam jumlah yang lebih tinggi. 

    Frank Feulner, Pengembang AX Semantics, menjelaskan produk yang dikembangkan perusahaannya untuk organisasi media dan kantor berita untuk menghasilkan konten otomatis dan bagaimana hal itu dapat membantu jurnalis dalam pekerjaan mereka dengan membebaskan waktu mereka untuk tugas-tugas biasa. 
    Dia berkata, “Wartawan robot dapat membebaskan waktu jurnalis dari melakukan tugas-tugas duniawi dan memberi mereka lebih banyak waktu untuk jurnalisme investigasi.” 
    Dia juga menjelaskan bahwa jurnalisme robot dapat dengan mudah beradaptasi dengan permintaan manusia dan meningkatkan pelaporan mereka dan dapat menghasilkan konten dalam bahasa yang berbeda. 
    Meski demikian, ia menekankan bahwa jurnalis robot tidak bisa menggantikan aspek kemanusiaan jurnalisme seperti unsur ironi, humor dan emosi yang belum bisa diajarkan pada robot. 
    Atte Jääskeläinen, mantan direktur Berita dan Urusan Terkini di Perusahaan Penyiaran Finlandia YLE berbagi proyek jurnalisme robot Voitto yang dibuat oleh YLE. 
    Dia berkata, “Dalam beberapa hal, robot melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada jurnalis sungguhan. Bagian terpenting adalah algoritme, yang memutuskan apa yang dibaca dan diterima oleh pembaca. Ini membuat berita dipersonalisasi. ” 
    Christian Radler, Manajer Proyek, ARD-aktuell, memperkenalkan proyek masa depan yang sedang dikerjakan ARD. 
    Ia mengatakan bahwa jurnalisme robot tidak hanya tentang teks, tetapi dapat bekerja pada format yang lebih kompleks seperti audio dan video yang membuka kemungkinan baru. 
    Wartawan memiliki reaksi beragam terhadap jurnalisme robot, beberapa menerimanya dengan pikiran terbuka dan beberapa skeptis tentang hal itu.  Dia berkata, “Inovasi selalu melibatkan pengambilan risiko.” 
    Di panel kedua tentang “Apakah jurnalis ditakdirkan? Bisakah robot membantu melepaskan potensi jurnalis”, para ahli membahas pro dan kontra jurnalis robot terutama dampaknya terhadap kondisi kerja jurnalis. 
    Apakah jurnalis akan kehilangan pekerjaan atau mereka perlu memperoleh keterampilan baru? Apakah jurnalisme robot benar-benar merupakan ancaman bagi jurnalis? 
    Nicolas Becquet, manajer digital untuk pers berbahasa Prancis Belgia, L’Echo, menggambarkan bagaimana proyek otomatisasi baru yang disebut “QuoteBot”. 
    Mereka mengembangkan dapat membantu membebaskan waktu wartawan untuk melakukan tugas-tugas seperti mengumpulkan data ekonomi harian dan menulis artikel serupa berdasarkan data sehari-hari. 
    QuoteBot mengumpulkan data setiap hari dan menghasilkan konten yang dipersonalisasi secara otomatis dan mengirimkannya ke pembacanya. 
    Ini adalah proyek yang dikembangkan oleh editor dan jurnalis bersama dengan spesialis IT dengan tujuan untuk membantu jurnalis dan tidak mengganti pekerjaan mereka. 
    Laurence Dierickx, seorang jurnalis Belgia dan pakar jurnalisme robot membagikan penelitiannya tentang dampak otomatisasi berita pada jurnalis. 
    Dierickx berkata, “Robot jurnalisme atau otomatisasi berita bukanlah hal baru. Itu sudah dimulai sejak akhir 80-an.” 
    Dia mengutip sebuah studi di Belgia. Sebanyak 32% pekerja media di sektor informasi dan komunikasi akan terpengaruh (dengan kemungkinan kehilangan pekerjaan) oleh otomatisasi berita. 
    Pekerja lepas adalah pekerja yang paling rapuh. Namun, lapangan kerja baru akan tercipta. Dia menekankan bahwa tidak mungkin untuk memprediksi dan mengukur dampak yang tepat, apakah positif atau negatif, pada jurnalis. 
    James Ball, seorang jurnalis Inggris yang bekerja untuk Guardian berbagi pengalamannya dalam menggunakan otomatisasi. 
    Dikatakannya, terkadang wartawan tidak menyadari bahwa sebenarnya mereka sedang mengotomatisasi tugasnya saat mengumpulkan data dan memasukkannya ke dalam excel untuk menghasilkan hasil dan grafik. 
    Dia mengatakan bahwa pasti ada pos

    aspek tive pada otomatisasi berita. Namun, tampaknya ada “pandangan utopis” tentang jurnalisme robot yang membebaskan waktu bagi jurnalis untuk melakukan liputan investigasi dan kreatif. 

    Dia menekankan bahwa ada bahaya mesin dalam “menghancurkan” keterampilan dasar seorang jurnalis yang merupakan bagian penting dari keterampilan dan pengalaman yang diperlukan untuk pelaporan investigasi. 
    Hukuman terakhir pada “AI, etika, dan berita palsu – bagaimana memastikan jurnalisme yang berkualitas?”, para ahli membahas cara untuk memastikan etika dan kualitas dalam konten berita otomatis dan tantangan etis terkait dengan berita palsu. 
    Zulfikar Abbany, jurnalis di Deutsche Welle menjelaskan sebuah proyek yang disebut “Truly Media”, sebuah platform verifikasi online untuk mengautentikasi konten yang dipublikasikan secara online. 
    DW juga mengembangkan multidrone yang bukan jurnalisme otomatis lengkap tetapi memungkinkan media untuk mengambil foto dan video di tempat-tempat berbahaya atau area yang tidak dapat diakses oleh jurnalis. 
    Tetapi media dan jurnalis perlu mewaspadai batasan drone karena harus menghormati privasi warga. 
    Zulfikar mengingatkan, kecerdasan buatan tidak perlu mempercepat proses, tetapi justru dapat membuat lebih banyak hal palsu. 
    Dia memperingatkan bahwa setiap kali kami menggunakan proses otomatisasi, kami memberikan informasi dan memasukkan data ke sistem yang tidak dapat kami kendalikan. 
    Matthias Spielkamp, ​​Direktur Eksekutif dan pendiri AlgorithmWatch menjelaskan, kecerdasan buatan digunakan untuk menghasilkan konten palsu dan sulit untuk melawannya. 
    Dia menunjukkan dua video sebagai contoh yang menunjukkan betapa sulitnya di masa depan untuk membedakan antara yang asli dan yang palsu. 
    Dia berkata, “Kami memasuki perlombaan dengan semakin banyak berita palsu.” 
    Untuk melawan berita palsu (fake news, hoax), kita mungkin perlu membuat robot pemeriksa fakta di masa depan dan membangun aturan etika yang lebih kuat. 
    Fernando Zamith, mantan jurnalis dan profesor Universitas Porto tentang keamanan siber membahas penelitian yang dia lakukan tentang jurnalisme robot. 
    Ia mengatakan perbedaan antara jurnalis robot dan jurnalis sejati adalah keduanya dapat memberikan informasi, namun jurnalis memberikan lebih dari sekadar informasi., yakni verifikasi.
    Dia berkata, “Akurasi membutuhkan verifikasi yang tepat. Robot tidak bisa melakukannya dengan benar setiap saat.” 
    Workshop ditutup dengan semangat positif bahwa jurnalis tidak perlu takut dengan kecerdasan buatan atau jurnalis robot. 
    Meskipun mereka harus memanfaatkan jurnalisme robot, mereka tidak boleh terlalu bergantung padanya. 
    Jurnalisme AI dan robot masih dalam pengembangan, masukan manusia dan etika adalah kunci dalam membentuk masa depannya. 
    Demikian pengertian jurnalisme robot, contohnya, perannya, dan pengaruhnya bagi profesi jurnalis atay wartawan. (Sumber: European Journalists, Emerj, Connexun).

    Tulis Komentar

    Your email address will not be published. Required fields are marked *