Content Repurposing: Pengertian dan Cara Repurpose Konten untuk SEO dan Marketing

Komunikasi Praktis

Content repurposing atau repurpose content merupakan strategi baru dalam pemasaran konten. Selain menjangkau audiens lebih luas, content repurposing juga dapat meningkatkan SEO dan trafik website. Berikut ini pengertian content repurposing dan caranya untuk SEO dan digital marketing.

Pengertian Content Repurposing untuk SEO dan Marketing Bisnis

Pengertian Content Repurposing

Secara bahasa, repurpose artinya penggunaan kembali. Cambridge Dictionary mengartikan repurpose sebagai “untuk menemukan penggunaan baru untuk ide, produk, atau bangunan” dan “untuk menggunakan sesuatu untuk tujuan yang berbeda dengan tujuan awalnya”.

Menurut Investopedia, repurposing adalah penggunaan sesuatu untuk tujuan selain dari penggunaan aslinya. 

Menggunakan kembali item dapat dilakukan dengan memodifikasinya agar sesuai dengan penggunaan baru, atau dengan menggunakan item sebagaimana adanya dengan cara baru. Prakteknya tidak terbatas pada barang fisik.

Dalam bisnis, marketing, atau manajemen konten media, pengertian repurpose content adalah mengelola ulang konten yang sudah dibuat sebelumnya. Karenanya content repurposing disebut “daur ulang konten” (recycling content).

Dalam prosesnya, Anda bisa melakukan revisi agar konten makin sesuai dengan tujuan baru serta makin relevan dengan audiens yang dituju. 

Menggunakan kembali konten yang sudah diterbitkan dan menghidupkan kembali posting blog lama Anda yang ditulis dengan baik dan bermanfaat, adalah salah satu peretasan pemasaran konten terbaik.
Repurposing konten adalah teknik menggunakan kembali materi lama untuk tujuan pemasaran digital. 
Secara umum, ini berarti menggunakan konten Anda yang sudah ada untuk membuat jenis konten yang baru dan berbeda.
Memanfaatkan kembali konten lama Anda dengan baik dapat menyelamatkan permainan pemasaran Anda, kapan pun Anda tidak punya waktu, inspirasi, atau sekadar tidak membuat sesuatu yang baru untuk hari itu.

Manfaat Repurpose Content

Berikut ini manfaat repurpose content menurut laman Frontier Digital.

1. Menjangkau audiens baru

Ketika konten pertama kali dipublikasikan, Anda mendapatkan traffic rata-rata pada umumnya. Namun, bagaimana dengan melakukan repurpose dan reformat?

Suatu kelompok audiens menyukai podcast ketimbang ebook. Kelompok audiens lain menyukai infografik ketimbang blog post. 

Konten yang sama bisa menarik perhatian segmen audiens yang menyukai format baru tersebut. Dengan begitu, Anda bisa mendatangkan organic traffic dengan biaya yang lebih minim.

2. Memperkuat pesan

Pengulangan adalah langkah penting dalam marketing agar bisnis diingat dan melekat di benak audiens. Metode ini bisa dikomunikasikan dengan lebih kreatif melalui content repurposing.

Agar tidak dilupakan sekaligus makin meyakinkan audiens, mengelola ulang konten yang berkualitas menjadi esensial. Temukan berbagai cara unik lain untuk memperkuat pesan sehingga makin mudah diterima oleh audiens.

3. Meningkatkan kinerja SEO

Ketika mengelola ulang konten, Anda memiliki kesempatan untuk mengetahui kinerja SEO pada topik yang sama sebelumnya. Dengan begitu, Anda bisa melakukan update yang dapat meningkatkan performa visibilitas organik.

Tinggalkan keyword yang tidak lagi kompetitif atau menurun di pencarian. Content repurposing dengan berbagai format pada dasarnya juga dapat membantu meningkatkan traffic organik website bisnis Anda.

10 Cara Content Repurposing

Berikut ini 10 cara menggunakan kembali konten lama Anda menurut Render Forest. Dengan cara inilah Anda bisa mempeluas jangkauan audiens dan meningkatkan SEO dan trafik website. 
Selain memperluas jangkauan audiens, content repurposing juga menghidupkan kembali cerita yang terlupakan, bahkan juga meningkatkan tingkat konversi.
Berikut adalah 10 cara luar biasa dan efektif untuk menggunakan kembali konten Anda yang diposting sebelumnya, dan tidak membuat audiens Anda bosan.

1. Buat Presentasi

Ubah posting blog atau konten web Anda menjadi presentasi yang unik. Dengan slide presentasi yang informatif dan deskriptif, Anda akan dapat mengubah postingan blog asli Anda menjadi konten baru. 
Menggunakan slide adalah cara yang bagus untuk meningkatkan lalu lintas Anda, dan mendorong orang untuk berkonversi.
Jika Anda tidak memiliki perangkat lunak presentasi yang bagus untuk membuatnya, Anda dapat dengan mudah membuat presentasi online yang menarik.

2. Membuat e-Book

Mengubah konten yang ada menjadi e-book adalah praktik umum untuk banyak platform digital. E-book biasanya dianggap sebagai konten berkualitas tinggi, oleh karena itu Anda harus berhati-hati jika ingin membuatnya dari postingan blog lama Anda.
Luangkan waktu Anda untuk menambahkan lebih banyak informasi, detail, dan foto, jika diperlukan. Ini bisa pendek atau panjang, tergantung topik Anda.
Saat e-book siap digunakan, Anda dapat membagikannya di berbagai platform digital, memasukkannya ke dalam kontes sebagai hadiah, atau menjualnya sebagai informasi berharga di Amazon atau situs web lain.
E-book akan memberi audiens Anda kesempatan untuk mengunduh dan membacanya dengan mudah nanti, serta menjadikan Anda sumber yang kredibel dan nama rumah di pasar.

3. Bangun Infografis

Jika Anda berurusan dengan konten blog yang terlalu besar untuk dibaca, cara terbaik untuk menggunakannya kembali adalah dengan mengubahnya menjadi infografis. 
Infografis seperti ringkasan visual dari posting blog Anda, kecuali mereka adalah penghemat waktu, serta lebih mudah dicerna dibandingkan dengan teks yang panjang. 
Ambil saja poin-poin penting utama dari konten lama Anda dan beri mereka awal yang baru. Ini adalah magnet yang luar biasa untuk menarik orang baru dan membuat audiens Anda tertarik.
Web menyediakan pembuat infografis online yang nyaman yang akan memudahkan Anda membuat infografis. Jangan lupa untuk menandai grafik Anda dengan logo Anda.

4. Buat Video

Menurut statistik, kebanyakan orang lebih suka menonton video daripada membaca posting blog. Jadi, mengubah konten Anda menjadi jenis video apa pun adalah peluang bagus untuk menjangkau audiens Anda, dan juga menarik individu baru.
Hampir setiap jenis konten dapat diubah menjadi video – teks, infografis, webinar, podcast, dll. 
Jenis konten yang paling umum adalah teks. Saat mengubah posting blog Anda menjadi video, Anda perlu menggunakan pengisi suara, teks pendek, atau visual yang cukup mengesankan.
Untuk membuat video yang bagus dari postingan Anda, uraikan poin-poin utama teks Anda dan pastikan itu tidak membuat video Anda terlalu panjang: panjang video Anda penting.
Tulis garis besar untuk itu, untuk membantu Anda melihat dengan jelas ke mana arahnya, skrip dan kemudian mulai proses perekaman, atau gunakan templat dan adegan untuk membuatnya dari awal. 
Bagian pengeditan mungkin yang paling menantang, tetapi jangan khawatir, Anda dapat menggunakan beberapa perangkat lunak atau alat pengeditan video online untuk mendapatkan hasil yang luar biasa. 
Pastikan juga untuk menyematkan video Anda ke dalam postingan asli, untuk menghubungkannya.

5. Buat Halaman FAQ

Membuat halaman “Pertanyaan yang Sering Diajukan” atau Frequently Asked Questions (FAQ) dari konten Anda yang sudah dirilis tidak biasa seperti opsi lain di daftar ini, tetapi sama efektifnya.
Anda dapat menggabungkan artikel atau video panduan Anda dengan pertanyaan yang diajukan oleh pengguna Anda dan membuat halaman FAQ dengan informasi bermanfaat dan masalah umum.
Saat membuat “transformasi” ini, ingatlah untuk memperhatikan konten, desain, dan strukturnya. Buat informasi teks sesingkat mungkin, dan sebagai gantinya, sertakan visual, untuk membuatnya menarik.

6. Membuat Webinar atau Kelas Online

Ubah konten video, audio, atau teks Anda menjadi webinar atau kelas online. Ini akan memungkinkan Anda untuk memperluas topik tertentu, membuat konten lain sebagai “urutan” subjek, serta melibatkan audiens Anda dalam percakapan.
Webinar dapat didasarkan pada wawancara, Tanya Jawab, postingan blog, dll., yang telah Anda lakukan sebelumnya jika Anda merasa mereka cukup memenuhi syarat untuk menciptakan suasana interaktif. 
Anda mungkin ingin berkolaborasi dengan beberapa pakar industri atau merek dan perusahaan saingan, untuk membuatnya lebih menarik dan menyenangkan bagi audiens Anda.

7. Mulai Seri Email

Membuat rangkaian email dari konten yang ada dan mengirimkannya ke pelanggan Anda adalah metode win-win untuk kedua belah pihak. Anda akan terhubung dengan pembaca Anda melalui email ini dan menjadi relevan, dan sebagai imbalannya, mereka akan mendapatkan informasi singkat tentang bidang yang mereka minati.
Dengan contoh dan foto yang relevan untuk setiap ekstrak seri email Anda, pelanggan Anda akan senang menerima notifikasi email Anda. Anda juga dapat menawarkan serial tersebut kepada pemirsa baru dan mengumpulkan pelanggan baru.
Agar email series Anda sukses, jangan lupa untuk membuat killer email list terlebih dahulu jika Anda belum memilikinya.

8. Perbarui Konten Lama Anda

Karena dunia dan informasi terus berubah dan berkembang, setelah beberapa saat konten lama Anda mungkin tidak 100% akurat. 
Jadi, menyegarkan konten abadi Anda, yang berhasil dan ditulis dengan baik, dan mengembalikan relevansinya adalah cara lain untuk menggunakan kembali info lama Anda.
Perbarui konten Anda yang diposting dengan informasi baru, tautan eksternal dan internal, infografis baru, media, dll., dan dapatkan alasan yang tepat untuk membagikannya lagi dengan pengikut Anda. 

9. Bikin Podcast 

Podcasting cukup besar akhir-akhir ini, yang tidak mengherankan sama sekali. Konten menjadi lebih berharga bagi kebanyakan orang, dan itulah yang mereka cari di podcast – konten dan nilai berkualitas. 
Ubah konten blog lama Anda menjadi podcast untuk membantu orang mengaksesnya kapan pun mereka mau dan di mana pun mereka memiliki akses Internet.
Sangat nyaman untuk mendengarkan podcast tentang hal-hal yang kita sukai atau minati saat mengemudi, melakukan beberapa tugas, atau hal lain secara bersamaan. Ini cara yang mudahuntuk menjadi produktif dan terinformasi secara bersamaan. 
Anda bahkan mungkin ingin memperluas topik lebih lanjut dan membuat rangkaian lengkap tentangnya, untuk mendorong orang kembali ke saluran podcast Anda dan menantikan rilis berikutnya.
Anda dapat membagikan podcast Anda di berbagai platform, termasuk iTunes, Soundcloud, dan Spotify. Masing-masing platform ini akan membantu Anda bertemu audiens baru Anda.
Jangan lupa untuk menambahkan tautan ke postingan lama Anda di deskripsi podcast Anda, untuk mengarahkan pendengar Anda ke karya aslinya.

10. Pecahkan ke Posting Media Sosial

Saat menelusuri konten lama Anda, Anda mungkin menemukan informasi, dan fakta, yang masih relevan dan penting untuk diketahui audiens Anda. 
Tentu saja, Anda membuka akun media sosial Anda dan membagikan cuplikan kecil dari postingan tersebut kepada audiens Anda.
Anda dapat membagikannya dalam bentuk tweet “tahukah Anda”, atau infografis, video pendek, dan lainnya. Saat berbagi foto beserta informasi Anda, perhatikan bahwa untuk setiap platform media sosial, ukuran file media berbeda, jadi pertimbangkan juga.
Jangan takut berbagi konten yang sama dengan audiens yang sama, karena Anda mungkin menjangkau orang baru dan lebih banyak pengikut di lokasi dan zona waktu berbeda, yang belum pernah melihat postingan lama Anda.
Bagikan konten Anda sebelumnya di Twitter, Facebook, LinkedIn, Instagram, atau halaman media sosial lainnya dengan lebih percaya diri, karena menurut penelitian, memposting ulang konten lama menghasilkan 75 persen keterlibatan dari postingan asli.
Selain itu, membagikan fakta atau statistik singkat di media sosial Anda akan membantu pengikut lama dan baru Anda melihat bahwa merek Anda profesional, dapat dipercaya, dan tahu persis apa yang harus dilakukan di pasar.

Kesimpulan

Membuat konten baru dari yang lama sangatlah mudah, begitu Anda menemukan postingan yang ingin Anda hidupkan kembali. 
Konten evergreen akan memudahkan untuk memperbarui nanti atau membangun sesuatu yang baru dengan menjadikannya sebagai basis. 
Pilih cara mengubah tujuan konten lama Anda yang paling sesuai dengan audiens dan strategi pemasaran konten Anda, dan cobalah untuk memanfaatkannya sebaik mungkin.
Demkian pengertian content repurposing untuk SEO dan marketing bisnis.*

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *