Content Marketing: Pengertian Pemasaran Konten dan Jenis-Jenisnya

Komunikasi Praktis

Content Marketing: Pengertian Pemasaran Konten dan Jenis-Jenisnya


DI postingan sebelumnya dibahas pengertian pemasaran internet (internet marketing/digital marketing). Salah satu jenisnya adalah content marketing atau pemasaran konten. Berikut ini Pengertian Pemasaran Konten (Content Marketing) dan Jenis-Jenisnya.

Pemasaran konten menjadi tren marketing modern dengan website sebagai sentral. Perusahaan atau lembaga bisnis berlomba-lomba membuat konten guna meningkatkan pengunjung website. Dari sanalah potensi peningkatan penjualan, pelanggan, atau klien datang.

Bahkan, situs-situs berita (media online/media siber) juga melakukan pemasaran konten. Mereka menulis konten yang sebetulnya bukan berita dan bukan niche atau ceruk pasar (target audiens) mereka. 

Pengertian Pemasaran Konten

Pemasaran konten adalah bentuk pemasaran yang berfokus pada pembuatan, penerbitan, dan distribusi konten untuk audiens yang ditargetkan secara online.

Content Marketing adalah cara yang bagus untuk menjangkau pelanggan baru dan membangun profil bisnis dan keuntungan anda pada saat bersamaan.

Menurut Content Marketing Institute, content marketing bisa didefinisikan sebagai sebuah strategi marketing yang fokus dalam membuat dan mendistribusikan konten yang berharga, relevan, dan konsisten untuk menarik dan mendapatkan audience dengan tujuan akhir untuk menghasilkan keuntungan bagi sebuah bisnis.

Random House Dictionary mendefinisikan pemasaran konten sebagai pemasaran yang mencoba menarik pelanggan dengan membagikan konten informasi berpotensi bermanfaat bagi khalayak sasaran, bukan dengan mengiklankan produk dan layanan dengan cara tradisional.

Intinya, pemasaran konten adalah promosi tidak langsung. Ia merupakan upaya menarik perhatian dan pengunjung yang pada akhirnya mengarahkan pembaca ke sebuah produk atau jasa.

Namun, tidaklah cukup hanya membuat konten. Anda harus membuat konten yang berguna bagi audiens Anda untuk mendapatkan kepercayaan mereka.

Hal itu mungkin terdengar cukup mudah, tetapi kenyataannya adalah bahwa memilih jenis konten yang tepat dalam pemasaran digital jauh lebih merupakan seni daripada sains. 

Apa yang kita tahu telah berhasil untuk satu merek atau audiens mungkin jatuh sama sekali untuk merek lain.

Mengapa Pemasaran Konten?

Menurut Business Tutsplus, pemasaran konten merupakan pendekatan tidak langsung. Ini berbeda dengan membuat iklan yang mempromosikan langsung sebuah produk atau jasa.

Alasan pemasaran konten menjadi tren pemasaran era digital antara lain sebagai berikut: 

1. Orang Benci Iklan

Kini semakin banyak orang menggunakan perangkat lunak pemblokiran iklan (198 juta orang, dengan tingkat pertumbuhan tahunan 41%) di internet browser. 

Bahkan, dari orang-orang yang tidak memblokir iklan secara aktif, banyak yang hanya menyetelnya – rata-rata rasio klik-tayang iklan banner hanya 0,06%, dan sekitar setengah dari klik pada iklan seluler tidak disengaja, menurut penanggalan HubSpot ini.

Sementara statistik ini diperuntukkan untuk iklan online, jangan berpikir bahwa iklan di media cetak atau TV berjalan jauh lebih baik. Orang-orang, terutama kaum muda, semakin menyuarakan iklan tradisional. Mereka menginginkan informasi yang berguna. Itulah tujuan pemasaran konten.

2. Fans Anda Menjadi Pengiklan Anda

Jika Anda menghasilkan barang yang sesuai dengan pembaca atau pemirsa Anda, mereka akan membagikannya dengan teman mereka, memberi anda jangkauan yang lebih luas tanpa investasi tambahan. 

Dalam kasus yang jarang terjadi, postingan atau video mungkin “terinfeksi virus”, menjangkau sejumlah besar orang yang akan menghabiskan banyak uang untuk dipasarkan melalui iklan tradisional.

Tetapi jika hanya beberapa orang yang berbagi postingan Anda, itu masih merupakan cara yang sangat efektif untuk menjangkau pelanggan baru. 

Mengapa? Karena ketika orang melihat konten anda, mereka melihat bahwa itu direkomendasikan oleh seseorang yang mereka percayai atau hormati – mungkin seorang teman atau anggota keluarga – dan itu memberi anda awal yang kuat. 

Sekalipun rekomendasinya hanya dari seseorang yang mereka ikuti di Twitter tapi tidak terlalu tahu, ini masih merupakan koneksi yang memberi anda keuntungan karena hanya ditemukan secara tiba-tiba.

3. Orang-orang Menyukai Barang Gratis

Siapa yang tidak suka freebie? Hal tersebut terjadi secara online. 

Pada hari-hari awal web, hampir semuanya gratis –internet dibangun untuk memfasilitasi arus informasi yang bebas. 

Hari-hari ini, orang sudah terbiasa membayar produk, layanan atau informasi yang mereka hargai, namun masih ada harapan yang tersisa bahwa setidaknya dasar-dasarnya harus gratis.

Dengan memberikan informasi yang berguna dan gratis, Anda memberi orang apa yang mereka inginkan, dan itu adalah cara yang bagus untuk menjalin hubungan dengan mereka.

4. Tidak Memerlukan Banyak Biaya

Anda bisa memulai pemasaran konten untuk investasi kecil atau bahkan nol di muka. Situs yang bagus pasti membantu, namun orang masih akan berbagi dan menghargai sebuah tulisan yang ditulis di blog gratis atau platform media sosial. (Ada peringatan untuk ini, yang akan saya bahas nanti.)

5. Begitulah Cara Orang Membuat Keputusan Pembelian Hari Ini

Orang tidak cenderung membuat pengambilan keputusan secara online. Mereka lebih suka menggunakan semua informasi di luar sana untuk membantu mereka membandingkan produk dan melakukan penelitian. 

Menurut sebuah studi PwC, 80% orang melakukan riset online sebelum melakukan pembelian barang kecil seperti buku, musik dan film. Penelitian lain telah menemukan hasil yang serupa.

Jadi, mengharapkan orang asing membeli dengan benar bukanlah hal yang realistis, terutama jika merek Anda tidak terkenal. 

Akan lebih efektif untuk melibatkan mereka terlebih dahulu, untuk memberi mereka informasi yang membantu mereka dalam penelitian mereka, dan mencoba membangun kepercayaan sehingga ketika mereka membelinya, mereka membelinya dari anda.

6. Membangun Profil 

Banyak orang yang membaca postingan Anda atau menonton video Anda tidak akan pernah membeli apa pun dari anda. 

Tapi meski begitu, usaha itu tak terbuang. Anda telah membangun kesadaran merek, mendapatkan kredibilitas, dan mengangkat profil anda. 

Jika konten di-host di situs web Anda sendiri, Anda mungkin telah memperbaiki peringkat mesin telusur anda juga.

7. Keberlanjutan Jangka Panjang

Saat Anda memasang iklan, Anda mendapatkan banyak pengunjung dan mungkin pelanggan. Tapi kemudian, ketika orang tidak lagi melihat iklan itu, keran dimatikan. Anda kembali ke titik awal – kecuali jika anda membayar lagi … dan lagi … dan lagi.

Sebuah postingan blog atau video yang populer, di sisi lain, dapat terus memberi Anda pelanggan baru selama bertahun-tahun. 

Selama orang masih dapat menemukan postingan tersebut (yaitu peringkatnya baik di hasil penelusuran atau situs populer lainnya terkait dengannya), Anda bisa mendapatkan ribuan pengunjung baru untuk sebuah postingan yang anda tulis lima tahun yang lalu.

Semakin bagus konten yang Anda hasilkan dan semakin populer, semakin banyak lalu lintas (trafik) Anda meningkat, baik untuk posting baru maupun lama. Ini adalah efek kumulatif, tidak seperti membayar lead, yang merupakan kesepakatan satu kali.

Saluran untuk pemasaran konten antara lain:

  1. Tulis sebuah blog.
  2. Buat podcast audio.
  3. Menghasilkan video dan mempublikasikannya di YouTube atau di tempat lain.
  4. Bangun yang berikut di media sosial.
  5. Buat beberapa infografis yang menyenangkan, informatif, dan mudah dibagikan.
  6. Tuliskan postingan tamu atau artikel untuk publikasi populer.
  7. Tulislah e-buku atau kertas putih dan distribusikan di situs anda dan tempat lain.
  8. Jalankan webinar gratis.

Strategi pemasaran konten yang bagus mungkin mencakup beberapa hal ini, namun penting untuk tidak terlalu menonjolkan diri. 

Lebih baik memilih hanya satu atau dua saluran dan muncul secara teratur daripada memiliki “kehadiran” setengah hati di mana-mana.

Jenis-Jenis Pemasaran Konten

Konten, bisa dibilang, adalah apa pun yang Anda buat yang tidak berisi pesan penjualan yang jelas; sesederhana itu. Namun, ini juga agak kabur.

Berikut ini Jenis-Jenis Pemasaran Konten sebagimana dikutip Komunikasi Praktis dar laman Semrush.

  1. Infografis
  2. Konten blog
  3. Podcast
  4. Video
  5. Media sosial.

Mari kita jelajahi masing-masing ini dan lihat bagaimana mendapatkan hasil terbaik darinya.

1. Pemasaran Konten Blog

Secara umum, blog masih menyumbang sebagian besar pemasaran konten di luar sana (86 persen menurut The State of Content Marketing Report 2019: Global Report).

Bisnis yang menggunakan blog menerima 97 persen lebih banyak tautan ke situs web mereka dan, pada gilirannya, memiliki 434 persen lebih banyak halaman yang diindeks untuk SERPs (halaman hasil pencarian). 

Inilah sebabnya mengapa tidak perlu dipikirkan lagi karena blog juga bisa sangat hemat biaya untuk bisnis kecil dengan anggaran yang ketat.

Posting blog paling efektif bila digunakan hanya untuk kebaikan, seperti kebanyakan jenis pemasaran konten. 

Daripada menulis blog tentang bagaimana produk terbaru Anda akan mengubah hidup, Anda harus menulis tentang topik yang berkaitan dengan produk atau layanan Anda.

Pembaca Anda ingin tahu apa yang Anda ketahui dan bagaimana Anda dapat membantu memecahkan masalah mereka, bukan apa yang orang lain telah katakan. Pastinya, jangan terlalu mengandalkan kata kunci, pengalaman pengguna jauh lebih berharga saat ini.

2. Pemasaran Konten Infografis

Dari sekian banyak bentuk pemasaran konten yang berbeda, infografik adalah salah satu yang benar-benar dapat menimbulkan perubahan besar bagi pemasar digital. 

Sangat disayangkan karena infografik yang bagus bisa mendapatkan banyak perhatian baik berupa share maupun inbound link.

Tentu saja, Anda tidak dapat menggunakan infografis untuk semuanya, Anda juga tidak seharusnya. Tetapi memilih waktu dan grafik yang tepat dapat meningkatkan format konten ini menjadi luhur.

Infografis yang sukses itu sederhana, berdampak, dan bermakna. Intinya adalah mengambil banyak informasi rumit dari sebuah studi atau survei dan memecahnya menjadi poin-poin terpenting.

Mereka dapat digunakan untuk memberi tanda baca pada blog tertulis atau sebagai konten yang berdiri sendiri untuk platform blog dan media sosial – ingatlah untuk membuatnya tetap sederhana dan berdampak penuh dengan poin data yang kuat.

3. Pemasaran Konten Podcast

Podcast berkualitas tinggi sangat menguntungkan bagi beberapa pemasar digital, meskipun mereka jauh dari solusi universal untuk kebutuhan konten Anda. 

Setelah Anda memiliki peralatan yang tepat, mereka dapat dengan mudah diproduksi dan, jika didistribusikan melalui jaringan podcast, dapat memiliki jangkauan yang luas. 

Namun, tetap penting untuk merencanakan podcast sebelumnya, dan tidak hanya mencoba untuk mengubahnya – jalur itu hanya akan membuat Anda menangis.

Gunakan podcast yang Anda buat secara profesional untuk membawa lebih banyak kesadaran pada merek Anda dari pasar yang sulit ditembus dengan ceruk khusus, dan juga sebagai cara untuk menampilkan kepribadian merek Anda secara sangat besar.

Meskipun Anda menggunakan jaringan podcast, Anda juga masih dapat memasukkan podcast tersebut ke dalam upaya situs web bisnis dan media sosial Anda sebagai konten tambahan untuk dibagikan dengan pemirsa Anda. 

Seperti yang ditunjukkan Lisa Buyer, “Konten podcast dapat menjadi episentrum konten yang selalu menarik, siap untuk dipotong, dipotong dadu, dan digunakan kembali.”

4. Pemasaran Konten Video

Konten video bisa jadi mahal untuk diproduksi, serta memakan waktu, tetapi populer dan diminati di antara banyak konsumen. 

Meskipun banyak yang lebih suka konten tertulis, mereka yang menginginkan video masih ingin melihat lebih banyak daripada yang bisa mereka dapatkan sekarang.

Tempat video yang diproduksi dengan baik menunjukkan sisi yang berbeda dari bisnis Anda (seperti podcast) dan dapat memberi Anda cara yang lebih baik untuk membuat konten yang menunjukkan cara melakukan sesuatu atau cara kerja sesuatu.

Pertimbangkan video untuk lebih dari sekadar blog; Mereka juga bagus untuk mengajari seseorang cara mengganti perangkap wastafel mereka sendiri dengan menggunakan produk Anda atau menunjukkan kepada pelanggan potensial bagaimana Anda membuat tongkat golf Anda, dari awal sampai akhir.

Jangan lupa untuk membuat teks untuk video Anda dan menyertakan teks pengantar untuk membantu manusia menavigasi jalan mereka ke apa yang benar-benar ingin mereka lihat. 

Anda kemudian dapat menggunakan ini konten hampir di mana saja, dari situs web utama Anda ke blog Anda, halaman media sosial Anda, atau bahkan dalam kampanye email.

5. Pemasaran Konten Media Sosial

Dari sekian banyak bentuk pemasaran konten, media sosial adalah salah satu yang sering diperlakukan sendiri karena mengikuti seperangkat aturan yang sedikit berbeda. 

Tidak seperti konten pemasaran digital lainnya yang tercantum di atas, pemasaran media sosial adalah tentang membuat orang melihat dan merespons secara langsung. Anda menginginkan keterlibatan yang gamblang.

Mungkin perlu sedikit upaya untuk menemukan jenis konten dan media yang benar-benar sesuai dengan pengikut media sosial Anda, tetapi jika Anda sudah memproduksi jenis konten lain untuk pemasaran Anda, kabar baiknya adalah Anda dapat dengan mudah menggunakannya kembali untuk media sosial. juga.

Dengan menonton analitik media sosial Anda, Anda akan dapat mengetahui dengan cukup cepat apakah audiens Anda adalah tipe yang lebih menyukai video atau blog, posting serius dari CEO Anda, atau posting lucu dari staf penulis Anda. 

Plus, Anda akan dapat mengukur berapa banyak lalu lintas yang dihasilkan media sosial ke situs Anda.

Kesimpulan

Content marketing adalah strategi pemasaran dimana kita merencanakan, membuat, dan mendistribusikan konten yang mampu menarik audiens yang tepat sasaran, kemudian mendorong mereka menjadi pelanggan atau klien. 

Tujuan content marketing adalah menarik audiens baru untuk mengenal bisnis Anda dan membuat mereka menjadi pelanggan atau klien.

Demikian Content Marketing: Pengertian Pemasaran Konten dan Jenis-Jenisnya.*

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *