Ragam  

Biru Warna Favorit dan Terbaik

Komunikasi Praktis

Warna (color) merupakan elemen komunikasi visual. Pemilihan warna juga mempertimbangkan aspek  pengalaman pengguna (User Experience, UX).

Biru Warna Favorit dan Terbaik

Apa warna favorit Anda? Yang jelas, biru (blue) adalah warna favorit dan terbaik untuk website, terutama link dalam postingan.
Biru digunkana sebagai warna dominan media sosial populer, seperti Facebook dan Twitter. Warna biru juga ternyata merupakan warna favorit tautan atau link di website.
Bahwa biru warna favorite dan terbaik tentu saja akan membuat senang fans klub sepakbola Persib Bandung, The Blues Chelsea, Aremania, dan tim apa pun yang identik dengan warna biru.

Biru Warna Favorit

Biru warna favorit diungkapkan laman Joe Hallock. Berikut ini statistik warna favorit. Biru dominan dengan 42 persen, diikuti warna hijau dan ungu (14%), merah (8%), dan hitam (7%).  Warna lainnya lima persen ke bawah.

Biru Warna Favorit dan Terbaik

Preferensi kami untuk warna tertentu dapat dikaitkan dengan bagaimana perasaan kita dalam situasi apa pun, bagaimana kita ingin merasakan, dan bahkan bagaimana kita mengingat pengalaman tertentu (untuk beberapa nama). 

Bagian ini, yang terkait erat dengan bagian Asosiasi warna sebelumnya, menyajikan preferensi peserta survei dan perbedaannya antara kelompok usia dan jenis kelamin. Bagian 
Biru adalah warna yang menarik karena orang cenderung memilihnya sebagai favorit, tetapi biasanya dikaitkan dengan kesedihan dan depresi. 
Biru umumnya diasosiasikan dengan kata sifat, seperti dingin, pendiam, sadar, suram, dan ketakutan. 
Meskipun beberapa penelitian menunjukkan bahwa warna biru dapat mewakili perasaan sedih atau tidak bahagia, orang cenderung menyukai warna biru (dan menyukai warna) karena memiliki efek menenangkan dan membuat rileks.

Mengapa warna biru adalah warna yang spesial?

Warna biru mewakili langit dan laut dan diasosiasikan dengan ruang terbuka, kebebasan, intuisi, imajinasi, inspirasi, dan kepekaan. Biru juga mewakili makna kedalaman, kepercayaan, kesetiaan, ketulusan, kebijaksanaan, kepercayaan diri, stabilitas, iman, dan kecerdasan.

Kenapa Biru Warna Favorit?

Karena biru disukai oleh banyak orang. Warna ini sering dipandang sebagai warna yang tidak mengancam yang terkesan konservatif dan tradisional. 

Biru mengingatkan perasaan ketenangan atau ketenangan. Hal ini sering digambarkan sebagai damai, tenang, aman, dan teratur. Biru sering dilihat sebagai tanda stabilitas dan keandalan.

Karena kelangkaan biru di alam, ia memiliki sejarah yang lebih pendek daripada warna lain. Biru tidak ada dalam lukisan gua dari 20.000 tahun yang lalu, dan orang Yunani Kuno tidak memiliki istilah untuk biru. 

Orang Mesir kuno menghargai batu semimulia biru Lapis lazuli, sehingga biru menjadi umum dalam bahasa dan pakaian mereka.

Menurut psikologi warna: Biru digambarkan sebagai warna favorit oleh banyak orang dan merupakan warna yang paling disukai oleh pria. 

Karena biru disukai oleh banyak orang, warna ini sering dipandang sebagai warna yang tidak mengancam yang terkesan konservatif dan tradisional. Biru mengingatkan perasaan ketenangan atau ketenangan.

Ulasan dari laman Artsy berikut ini menjelaskan mengapa biru adalah warna favorit dunia.

Pada tahun 1920-an, para peneliti hampir siap untuk menyerah pada pertanyaan langsung, “Apa warna favorit Anda?” 

Jawaban orang-orang tampak terlalu istimewa untuk dipelajari dengan cara substantif apa pun. Tetapi ketika alat statistik dan standarisasi warna meningkat selama beberapa dekade berikutnya, sebuah pola perlahan tapi pasti mulai muncul.

Semua orang menyukai warna biru.

Studi pada awal tahun 1941 menunjukkan bahwa warna kebiruan adalah yang paling disukai; hanya musim panas ini, warna favorit dunia dinyatakan sebagai warna biru kehijauan (atau hijau kebiruan?) 

Berdasarkan survei 30.000 orang yang meneliti 100 negara. Ini adalah kecenderungan yang tidak terbatas pada geografi atau jenis kelamin tertentu atau bahkan afiliasi politik—ternyata, bahkan Partai Republik umumnya juga lebih menyukai warna biru.

Sementara studi dan survei ini menjelaskan distribusi preferensi orang di seluruh roda warna, misteri lain tetap ada: Mengapa preferensi seperti itu ada sejak awal?

Menurut penelitian yang dilakukan oleh psikolog Stephen E. Palmer dan Karen Schloss selama tujuh tahun terakhir, jawabannya tidak ditemukan dalam DNA kita. 

Studi mereka, yang diterbitkan pada tahun 2010, mengemukakan bahwa preferensi seseorang untuk warna tertentu dapat ditentukan dengan rata-rata seberapa banyak orang tersebut menyukai semua objek yang mereka kaitkan dengan warna itu. 
Kecenderungan Anda untuk oranye, misalnya, tergantung pada bagaimana perasaan Anda tentang labu dan kerucut lalu lintas dan Cheetos, antara lain; untuk hijau, itu bervariasi sesuai dengan pemikiran Anda tentang rumput dan uang kertas dolar Amerika dan brokoli.

“Ternyata, jika Anda melihat semua hal yang terkait dengan warna biru, sebagian besar positif,” jelas Schloss, asisten profesor psikologi di University of Wisconsin-Madison. 
“Sangat sulit untuk memikirkan hal-hal biru yang negatif. Banyak hal yang kita anggap biru dan buruk sebenarnya tidak terlalu biru.” 
Cetakan biru, misalnya, sebenarnya cenderung ke arah hijau; memar sering lebih ungu atau kuning daripada biru.

Alih-alih, kita mengasosiasikan warna biru sebagian besar dengan langit dan air (serta item yang lebih biasa, tetapi netral-ke-positif, seperti bolpoin dan jeans biru), meningkatkan preferensi rata-rata untuk biru lebih tinggi daripada warna pelangi lainnya.

Terlebih lagi, asosiasi tersebut tidak terbatas pada wilayah tertentu di dunia. “Langit cerah dan air bersih khususnya adalah hal-hal yang kita semua alami secara universal,” kata Schloss. 

“Tidak peduli di mana Anda berada di dunia, jika hari itu cerah dan cerah ketika menyenangkan berada di luar, langitnya biru. Dan air yang jernih akan menjadi kebiruan. Itu tidak berarti bahwa tidak ada perbedaan budaya, karena memang ada, tetapi prevalensi hal-hal biru yang positif ini tampaknya agak konsisten.”

Teori ini juga menjelaskan pola lain yang muncul dari studi preferensi warna. Sama seperti warna biru yang selalu muncul di urutan teratas dalam survei, warna kuning tua hampir selalu berada di urutan terbawah. 

“Warna-warna mustard-y, olive-y, vomit-y ini, mereka memiliki beberapa hal yang berhubungan positif dengannya,” Schloss mencatat, “tetapi mereka juga memiliki banyak asosiasi negatif—limbah biologis dan banyak dari hal-hal kotor yang tidak akan saya bahas sekarang.”

Teori Schloss dan Palmer juga memungkinkan adanya variasi antar individu—sesuatu yang tidak dapat dijelaskan jika preferensi tertanam dalam DNA kita. Karena, meski mayoritas orang lebih menyukai warna biru, ada juga sebagian besar populasi yang paling menyukai warna merah atau hijau.

“Bagian penting dari ini adalah bahwa bukan satu hal yang memprediksi preferensi warna, ini adalah ringkasan dari semua hal yang telah kita alami dalam hidup kita,” kata Schloss. “Jadi, hal keren tentang teori ini adalah teori ini dapat menjelaskan mengapa preferensi warna berbeda di antara orang-orang—dan mengapa mereka berubah seiring waktu.”

Dalam sebuah studi tahun 2013, pasangan tersebut berusaha mengubah preferensi orang dengan sengaja membentuk asosiasi baru untuk merah dan hijau. 

Separuh peserta diberikan 10 objek positif berwarna merah (seperti mawar dan stroberi matang) dan 10 objek negatif berwarna hijau (seperti ingus dan muntah); yang lain dengan warna merah negatif (bola mata berdarah dan luka terbuka) dan warna hijau positif (pohon dan kiwi). Ini berhasil untuk kedua kelompok uji, meskipun tidak secara permanen — perubahannya telah memudar pada hari berikutnya.

Schloss juga menemukan bahwa preferensi warna bervariasi tergantung pada waktu dalam setahun, disesuaikan dengan perubahan musim. Biasanya, warna musim gugur—kuning keemasan, cokelat, merah tua—paling tidak disukai di roda warna. 

Tetapi survei yang dilakukan pada musim gugur mengungkapkan peningkatan preferensi untuk warna gelap dan hangat ini, ketika peserta paling dekat mengaitkannya dengan hal-hal yang meriah seperti hayrides dan tambalan labu (daripada cedera atau kotoran).

Dan selera bisa berubah lebih cepat. Pada Hari Pemilihan, misalnya, preferensi berbasis partai Republik untuk paku merah (selama sisa tahun ini, warna favorit mereka sebenarnya sangat biru — mengejutkan, dalam jumlah yang lebih tinggi daripada Demokrat negara bagian biru).

“Saya pikir gagasan tentang ‘warna favorit’ membuatnya tampak seperti sifat yang stabil dalam diri seseorang,” kata Schloss. “Apa yang kami temukan adalah, ya, mungkin ada beberapa aspek preferensi warna yang stabil. Tetapi mereka juga merupakan hal-hal dinamis yang mencerminkan perubahan dalam preferensi orang dan hal-hal yang ada di pikiran mereka pada saat tertentu.”

Demikianlah. Biru Warna Favorit dan Terbaik. Namun, untuk identitas atau ciri khas, Anda bisa memilih warna apa saja. Ulasan soal warna ini hanyalah referensi bahwa warna paling disukai orang di seluruh dunia adalah biru. Mungkin juga jenis film yang disukai …? 🙂

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *