5 Gaya Komunikasi: Jenis-Jenis Cara Berkomunikasi

Komunikasi Praktis
5 Gaya Komunikasi: Jenis-Jenis Cara Berkomunikasi

Di postingan sebelumnya KomunikasiPraktis.com membahas tentang jenis komunikasi. Kali ini kita bahas jenis-jenis gaya komunikasi (communication skills).

Setelah membaca artikel tentang gaya komunikasi ini, Anda akan mengetahui tentang banyak gaya komunikasi yang berbeda. Ini akan mengarah kita pada pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana cara orang berkomunikasi.

Gaya komunikasi adalah cara seseorang menyampaikan pesan atau berinteraksi untuk mendapatkan respons atau tanggapan tertentu dalam situasi yang tertentu pula.
Menurut psikolog Claire Newton, ada lima gaya dasar dalam berkomunikasi yaitu tegas, agresif, pasif-agresif, patuh, dan manipulatif. 
Saat Anda dapat mengidentifikasi gaya komunikasi yang cocok untuk Anda gunakan saat berkomunikasi dengan orang lain, maka Anda dapat menjadi komunikator yang baik.

Ringkasannya, ada 5 jenis gaya komunikasi:

  1. Gaya komunikasi asertif
  2. Gaya komunikasi agresif
  3. Gaya komunikasi pasif
  4. Gaya komunikasi pasif-agresif
  5. Gaya komunikasi manipulatif.
Mengubah gaya komunikasi dapat membawa perubahan besar pada hubungan Anda di tempat kerja.

5 Jenis Gaya Komunikasi

Beberapa situasi akan membutuhkan gaya komunikasi tertentu, atau Anda mungkin menemukan bahwa satu gaya sangat efektif untuk satu orang, sementara yang lain bekerja lebih baik untuk orang lain.

Gaya komunikasi dapat digabungkan, dan orang-orang menggunakan gaya yang berbeda dari gaya default mereka berdasarkan dengan siapa mereka berkomunikasi.

Tidak ada gunanya secara kaku menggunakan hanya satu gaya untuk berkomunikasi dengan setiap orang yang Anda temui sepanjang hari kerja, meskipun beberapa gaya umumnya lebih efektif daripada yang lain.

1. Gaya komunikasi asertif

Asertif adalah sikap mampu berkomunikasi dengan jujur dan tegas, namun tetap menghargai dan menjaga perasaan orang lain. 
Jadi, asertif adalah kemampuan untuk menyampaikan apa yang diinginkan, dirasakan, dan dipikirkan kepada orang lain, namun dengan tetap menjaga dan menghargai hak-hak serta perasaan pihak lain tanpa bermaksud menyerang orang lain.
Bagaimana cara berkomunikasi asertif? Jadilah pendengar yang baik, namun juga berani menyampaikan perbedaan pendapat dengan selalu menghargai orang lain.
Tetap tenang saat berbicara dan hindari penggunaan kalimat agresif adalah gaya komunikasi asertif.

Gaya komunikasi asertif dianggap sebagai gaya komunikasi yang paling efektif. Seseorang yang menggunakan gaya ini percaya diri dengan keyakinan mereka, tetapi memastikan bahwa mereka tidak meremehkan atau mengarahkan orang lain dalam percakapan.

Mereka tidak menggunakan manipulasi, tetapi mencari kompromi dan konsensus melalui mendengarkan secara aktif dan dengan jelas mengekspresikan keinginan atau kebutuhan mereka.

Komunikator asertif cenderung memiliki harga diri yang tinggi secara alami, dan mereka tidak beralih ke komunikasi pasif atau agresif.

Ciri komunikasi asertif adalah penggunaan pernyataan ” Saya “, seperti ” Saya merasa seolah-olah Anda menginterupsi saya selama pertemuan klien merusak keahlian saya, ” daripada ” Anda harus diam selama pertemuan klien karena Anda bersikeras untuk menyela terus-menerus. “.

Gaya komunikasi ini direkomendasikan di sebagian besar pengaturan bisnis. Tenang, terukur, dan positif, banyak situasi dapat ditangani, dan masalah diselesaikan, dengan proaktif menggunakan komunikasi asertif.

Bagaimana Anda bisa menjadi komunikator yang lebih asertif?

1. Bicaralah dari tempat yang penuh percaya diri. Jika Anda bukan orang yang percaya diri secara alami, berpura-puralah sampai Anda berhasil! Anda tahu yang terbaik apa yang Anda butuhkan untuk menjadi sukses, percaya pada diri sendiri.

2. Pertimbangkan kebutuhan Anda dan kebutuhan orang-orang yang berkomunikasi dengan Anda. Cobalah untuk berorientasi pada solusi, positif, dan peka terhadap sudut pandang orang lain.

3. Lihatlah kata kerja Anda. Jangan melapisi sesuatu atau melunakkannya. Katakan “akan” bukannya “bisa” atau “harus”. 

Pikirkan betapa berbedanya kedua kalimat ini terdengar: “Saya akan memimpin proyek ini.” vs. “Saya bisa memimpin proyek ini.”

Bagaimana Anda dapat bekerja secara efektif dengan komunikator yang tegas?

1. Beri mereka ruang untuk berbicara. Mereka akan memberi tahu Anda ide dan solusi mereka, Anda hanya perlu mendengarkan dan memberi mereka kesempatan untuk berkomunikasi.

2. Tanyakan pendapat mereka, dan jangan abaikan jika mereka kritis. Jika mereka pikir Anda membuang-buang waktu, mereka tidak akan repot-repot membantu Anda.

3. Harapkan mereka juga menanyakan pendapat Anda. Mereka menginginkan percakapan dan berorientasi pada solusi. Bawalah solusi dan kritik Anda sendiri dan harapkan ada percakapan yang saling menghormati.

2. Gaya komunikasi agresif

Gaya komunikasi agresif dapat bersifat bermusuhan, mengancam, dan berasal dari keinginan untuk menang dengan segala cara.

Seorang komunikator yang agresif berperilaku seolah-olah kontribusi mereka dalam percakapan lebih penting daripada orang lain, dan isi pesan mereka sering hilang karena nada penyampaiannya.

Jenis komunikasi ini dapat membuat orang merasa diremehkan, dikucilkan, dan diintimidasi.

Dalam beberapa kasus, mereka mungkin secara reaktif menolak komunikator yang agresif, bukan karena komunikator itu salah, tetapi hanya karena penyampaian pesannya sangat tidak menyenangkan sehingga mereka secara naluriah tidak setuju.

Jenis komunikasi ini telah diamati pada beberapa pemimpin bisnis, yang dapat mengontrol gaya mereka dengan cukup untuk tampil berani, daripada mendominasi, tetapi itu membutuhkan keterampilan.

Dalam operasi sehari-hari, ini bukan gaya yang akan membuat seseorang disayangi rekan kerja mereka, dan disarankan agar gaya ini dihindari dalam banyak kasus.

Bagaimana menyesuaikan gaya agresif Anda untuk berkomunikasi lebih baik?

Kepercayaan diri seorang komunikator agresif sangat dekat dengan keyakinan diri komunikator yang asertif. 

Perbedaan besar adalah bahwa komunikator yang asertif menghargai perasaan orang lain, sedangkan komunikator yang agresif tidak. 
Ganti gaya Anda dengan mempertimbangkan bagaimana permintaan Anda – dan cara Anda menyampaikannya – akan memengaruhi orang yang Anda ajak bicara.

Lihatlah bahasa tubuh Anda. Komunikator agresif menggunakan kedekatan fisik, nada suara, dan gerak tubuh untuk menggarisbawahi kekuatan mereka dalam percakapan. Ini tidak akan membantu keberhasilan komunikasi Anda. Mundur, dan turunkan nadanya. Kolega akan merespons dengan lebih baik gaya percakapan baru yang lebih tenang.

Ubah sudut pandang Anda. Anda tidak ingin ‘memenangkan’ percakapan, Anda ingin memecahkan masalah. Ada peluang yang jauh lebih baik untuk melakukannya jika Anda bekerja dengan orang lain.

Bagaimana Anda dapat bekerja secara efektif dengan komunikator yang agresif?

Ini adalah hal yang sulit. Komunikator agresif terkenal sulit untuk diajak bekerja sama. Jika Anda tidak dapat membantu mereka menyesuaikan gaya mereka, maka persiapkan diri Anda untuk nada bicara mereka yang blak-blakan dan penyampaian yang tidak menyenangkan.

Jika Anda berada dalam posisi di mana Anda dapat menasihati orang tersebut tentang perilaku mereka, memperkenalkan mereka pada gaya komunikasi, dan saran yang diberikan di atas untuk menyesuaikannya, bisa menjadi percakapan yang bermanfaat.

3. Gaya komunikasi pasif

Jenis komunikasi ini juga dikenal sebagai gaya komunikasi submissive. Cara lain untuk menggambarkannya adalah tipe “people-pleaser”.

Jenis komunikasi ini tidak menonjolkan diri, menghindari konflik, dan santai.

Itu tidak berarti bahwa komunikator pasif selalu bahagia – pada kenyataannya, gaya komunikasi ini dapat menyebabkan kebencian yang menumpuk seiring waktu karena orang tersebut tidak dapat dengan jelas mengomunikasikan pendapat, kebutuhan, dan keinginan mereka.

Komunikator pasif cenderung mundur dan membiarkan orang lain, yang lebih tegas atau agresif, memimpin.

Mereka mungkin merasa sulit untuk mengekspresikan diri mereka secara efektif, dan ingin menghindari konfrontasi dengan cara apa pun. Ini secara langsung dapat menyebabkan ide-ide bagus mereka tidak pernah didengar, atau miskomunikasi muncul.

Dalam bisnis, gaya komunikasi ini dapat digunakan sebagai reaksi terhadap komunikasi agresif, terutama ketika menangani klien atau orang lain yang tidak cocok dengan gaya komunikasi lain.

Namun, dalam tim atau departemen, manajer harus bekerja untuk membantu komunikator pasif mengakses gaya yang lebih tegas, sehingga wawasan dan ide berharga mereka tidak terlewatkan.

Bagaimana menyesuaikan gaya pasif Anda untuk berkomunikasi dengan lebih baik?

Percaya diri dengan nilai kontribusi Anda. Jika ini sulit bagi Anda, cobalah yang palsu itu sampai Anda menjadikannya saran yang kami berikan di atas untuk mereka yang berharap menjadi lebih tegas. Mulailah dari yang kecil dan bangun kepercayaan diri Anda.

Pelajari nilai “Tidak”. Anda hanya dapat melakukan begitu banyak pekerjaan, dan mampu menetapkan batasan tempat kerja yang sehat akan membantu Anda memastikan piring Anda tidak kelebihan beban oleh mereka yang ingin memanfaatkan sifat menyenangkan orang Anda.

Anda sudah pandai berkompromi, tetapi pastikan Anda tidak mengorbankan segalanya. Cari solusi di mana semua orang bisa menang, dan tawarkan.

Bagaimana Anda dapat bekerja secara efektif dengan komunikator pasif?

Tanyakan langsung pendapat mereka. Beri mereka ruang dalam percakapan untuk menawarkan pandangan mereka, dan beri mereka waktu untuk mengekspresikannya dengan benar.
Jangan abaikan ide-ide mereka. Mereka bekerja keras untuk membangun kepercayaan diri mereka, jika sebuah ide tidak berhasil, tunjukkan nilai ide tersebut dan soroti aspek positifnya, daripada memotongnya dengan singkat “Yah, itu tidak akan berhasil.”
Jaga agar percakapan tetap positif dan berorientasi pada solusi. Jangan marah atau konfrontatif, itu akan menyebabkan mereka menutup diri sepenuhnya.

4. Gaya komunikasi pasif-agresif

Gaya komunikasi ini, seperti namanya, menggabungkan aspek gaya komunikasi pasif dan agresif. Pasif ada di permukaan, sedangkan agresif membara di bawah.

Secara lahiriah, komunikator tampak manis dan santai, tetapi mereka beroperasi dari tempat kemarahan dan kebencian.

Ini menggelembung dan dapat ditunjukkan dengan menggunakan sarkasme, menggurui, memulai rumor, atau bergosip.

Rasa frustrasi mereka keluar melalui rute tidak langsung ini, tetapi mereka akan memiliki efek yang sama seperti seseorang yang langsung agresif; rekan kerja tidak akan mau bekerja dengan mereka.

Gaya ini cenderung sangat beracun di tempat kerja, menyebarkan ketidakpuasan dan kebencian ke seluruh tim atau departemen.

Bagaimana menyesuaikan gaya pasif-agresif Anda untuk berkomunikasi dengan lebih baik?

Tentukan dari mana kemarahan Anda berasal. Apakah Anda merasa tim Anda tidak mendengarkan Anda? Apakah Anda merasa kontribusi Anda diabaikan? Cari tahu masalahnya, dan komunikasikan hal ini dengan manajer Anda.

Lihatlah motivasi Anda saat berkomunikasi. Apakah Anda berasal dari tempat yang ingin membantu memecahkan masalah, atau Anda menyerang? Sesuaikan cara Anda mendekati percakapan dan cobalah untuk fokus pada pernyataan positif yang berorientasi pada solusi.

Pahami bahwa hubungan bisnis bisa rumit. Mendekati percakapan dengan percaya diri dan konsisten dengan cara yang positif dan menyenangkan dapat meningkatkan kehidupan kerja Anda secara dramatis. 

Anda tidak dapat mengontrol bagaimana orang bertindak terhadap Anda, tetapi Anda dapat mengontrol bagaimana Anda bereaksi terhadap mereka. 
Bagaimana Anda dapat bekerja secara efektif dengan komunikator pasif-agresif?

Cobalah untuk memahami motivasi mereka, jika memungkinkan. Jika ada kekuatan luar yang menyebabkan mereka berkomunikasi dengan cara ini, maka itu bisa menjadi kekuatan Anda untuk membantu memecahkan masalah itu. 

Apakah mereka secara konsisten menggunakan gaya ini ketika berhadapan dengan komunikator yang agresif? Apakah ini hanya terjadi ketika mereka dihadapkan dengan tenggat waktu yang singkat? Pikirkan tentang apa yang menyebabkan ini terjadi.

Jangan temui mereka dengan gaya yang sama. Mungkin tergoda untuk merespons dengan cara yang sama, tetapi itu melanjutkan siklus komunikasi yang tidak sehat. 

Sebaliknya, fokuslah pada komunikasi yang asertif. Jika Anda menawarkan tanggapan yang menonjolkan kontribusi mereka, menawarkan solusi menang-menang, dan tidak meremehkan mereka, mereka akan melihat nilai dari jenis gaya komunikasi yang berbeda.

Fokus pada pesan mereka dan ulangi dengan cara yang tegas. Ubah nada sambil menunjukkan gaya komunikasi yang Anda inginkan untuk menyampaikan pesan mereka.

5. Gaya komunikasi manipulatif

Gaya komunikasi ini menggunakan kelicikan, tipu daya dan pengaruh untuk mengontrol hasil percakapan, dan dengan demikian tindakan orang-orang di sekitar mereka.

Komunikator manipulatif jarang mengatakan apa yang mereka maksud, sebaliknya mereka akan mengubur tujuan mereka yang sebenarnya dalam lapisan kebingungan untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan tanpa orang lain menyadarinya.

Gaya ini sering dicirikan sebagai tidak tulus dan merendahkan, dan ketika orang menyadari bahwa mereka telah dipermainkan oleh seorang manipulator, mereka tidak akan merespons orang itu dengan baik dalam komunikasi di masa mendatang.

Sementara beberapa manipulasi bisa berguna dalam peran menghadapi pelanggan di mana ada kebutuhan untuk menenangkan klien yang kesal, gaya ini akan menyebabkan beberapa bentrokan dalam tim atau departemen jika satu karyawan menggunakannya secara konsisten.

Jika memungkinkan, seorang komunikator yang manipulatif harus diarahkan ke dalam komunikasi yang asertif.

Manipulator tahu apa yang ingin mereka capai dan memiliki tujuan yang jelas, mereka hanya tidak mengambil jalan terbaik untuk sampai ke sana. Dengan memprioritaskan kebutuhan setiap orang, bukan hanya kebutuhan mereka sendiri, mereka dapat mencapai hasil yang lebih baik tanpa mengecewakan rekan kerja.

Bagaimana menyesuaikan gaya manipulatif Anda untuk berkomunikasi dengan lebih baik?

Berusahalah untuk lebih langsung dengan keinginan dan kebutuhan Anda. Berlatihlah menanyakan langsung apa yang Anda inginkan, dan berilah rahmat jika jawabannya tidak seperti yang Anda inginkan.

Pahami bahwa gaya komunikasi ini dengan cepat menimbulkan kebencian di antara rekan kerja. Saat Anda menyesuaikan gaya Anda, harapkan mereka untuk sedikit waspada terhadap motivasi Anda! 

Konsisten dalam perubahan Anda, dan ingatlah untuk mencari solusi yang bermanfaat bagi semua orang, bukan hanya Anda.

Jauhi penggunaan argumen emosional. Jadilah faktual, tepat, dan langsung dalam komunikasi Anda!

Bagaimana Anda bisa bekerja secara efektif dengan komunikator manipulatif?

Seperti halnya komunikator yang agresif, Anda harus berusaha mengarahkan mereka ke dalam komunikasi yang asertif. 

Anda dapat mencoba mengarahkan mereka ketika mereka mencoba menggunakan argumen emosional, tidak membiarkan mereka menggagalkan percakapan menuju tujuan mereka sendiri dan dengan teguh berpegang pada topik percakapan.

Jangan menanggapi mereka dengan kritik, lebih baik gunakan taktik pernyataan ulang yang tegas untuk mengklarifikasi apa yang mereka katakan sambil menunjukkan cara Anda ingin mereka mengatakannya. 

Anda harus waspada dengan komunikator jenis ini agar mereka tidak secara diam-diam memperkenalkan agenda mereka ke dalam percakapan.

Gunakan kesabaran Anda dan tetap tenang selama percakapan. Berdiri teguh dalam keyakinan Anda dan mereka akan melihat bahwa Anda bukan target yang efektif untuk gaya komunikasi mereka. 

Dengan tegas tetapi sopan menolak untuk membiarkan mereka memanipulasi Anda, mereka akan menyesuaikan pendekatan mereka.

Gaya Penyampaian Pesan

Bagaimana jenis komunikasi Anda dapat memengaruhi pesan Anda?

Gaya komunikasi lebih fokus pada bagaimana pembicara mengkomunikasikan informasi dalam percakapan.

Setiap orang akan memiliki metode komunikasi yang disukai, dan berusaha untuk menggunakannya dapat membantu memastikan bahwa Anda menyampaikan pesan Anda secara efektif.

Apa pun gaya Anda, Anda dapat menyesuaikannya agar sesuai dengan keempat tipe ini, tergantung pada gaya orang yang Anda ajak berkomunikasi. Mungkin perlu beberapa latihan, tetapi itu akan membuat Anda menjadi komunikator yang jauh lebih efektif.

1. Analitis

Seorang komunikator analitis menyukai data dan angka-angka. Mereka menginginkan informasi yang dapat diukur dan mengabaikan pernyataan emosional sebagai terlalu kabur atau tidak penting.

Ini berarti bahwa mereka lebih suka pernyataan seperti ” kuartal ini, penjualan naik 8,2%, dan kami akan melampaui proyeksi kami sebesar 1,4% ” daripada yang seperti “kami menghentikan penjualan bulan ini!”.

Saat berkomunikasi dengan tipe orang ini, lakukan riset terlebih dahulu! Cantumkan nomornya, lalu tindaklanjuti permintaan Anda.

Keuntungan dari ini adalah bahwa seorang komunikator analitis pandai melihat masalah secara logis. Tidak akan ada masalah dengan emosi yang menghalangi mereka. 

Jika seorang komunikator analitis tidak berkinerja baik, Anda dapat memberi mereka angka-angka yang menunjukkan kekurangan mereka, dan mereka akan menerima bahwa mereka perlu meningkatkan di bidang-bidang itu.

Kelemahannya adalah mereka dapat dianggap dingin atau tanpa emosi. Mereka mungkin membuat rekan kerja merasa tidak nyaman, atau mengabaikan mereka yang tidak berkomunikasi dengan cara yang sama. 

Hal ini dapat menyebabkan beberapa masalah dalam tim yang memiliki gaya komunikasi yang berbeda, seperti komunikator pribadi. Mereka juga mungkin membutuhkan terlalu banyak waktu untuk menganalisis, menghitung, dan memeriksa detail, yang menyebabkan waktu respons yang lambat untuk masalah, dan mengakibatkan hilangnya peluang.

2. Intuitif

Seorang komunikator intuitif adalah tentang gambaran besar. Ini adalah tipe orang yang tidak suka terjebak dalam detail seluk beluk proyek, mereka lebih suka mendapatkan gambaran umum.

Mereka cepat untuk melihat gambaran luas dan dapat dengan mudah melompat ke kesimpulan, kadang-kadang menawarkan wawasan yang bagus tentang cara terbaik untuk menyelesaikan sebuah proyek.

Saat Anda berkomunikasi dengan tipe orang ini, berikan versi Cliff’s Notes: 

“Proyek pemasaran baru ini akan menggunakan algoritme baru untuk menargetkan pelanggan potensial dengan lebih presisi! ” daripada “Pertama, kita akan melakukan uji A/B algoritme baru, selanjutnya kami akan mengembangkan tiga tingkat konten yang disesuaikan, lalu kami akan menerapkan proyek, lalu kami akan menggunakan metrik ini untuk mengukur kesuksesan kami. “

Keuntungannya adalah komunikator jenis ini memahami ide dengan cepat, dan sudah mengusulkan solusi untuk kemungkinan tantangan. 

Mereka tidak perlu memiliki genggam, mereka sudah aktif dan berjalan. Mereka sering kali dapat memunculkan ide-ide out-of-the-box dan menikmati menantang diri mereka sendiri dan orang lain.

Kelemahannya adalah ketidaksabaran ini dapat menyebabkan kesalahan. Komunikator intuitif benci harus duduk melalui detail yang membosankan, tetapi dengan melewatkannya, mereka berisiko kehilangan informasi penting. 

Mereka juga akan kesal pada komunikator yang perlu menjelaskan ide atau proyek langkah demi langkah, seperti komunikator fungsional.

3. Fungsional

Komunikator fungsional hidup di sisi lain spektrum dari komunikator intuitif.

Mereka lebih suka berjalan melalui langkah-langkah proses, menguraikan masing-masing sampai mereka mencapai kesimpulan dan dapat mengikat semuanya dalam satu paket yang rapi.

Mereka berorientasi pada detail, pandai memahami proses mana yang paling membantu untuk memastikan kesuksesan, dan mereka dapat dipercaya untuk membuat garis waktu fungsional, mengalokasikan tugas, dan menjalankan proyek.

Saat berbicara dengan komunikator fungsional, pastikan Anda siap!

Mereka ingin mengetahui detail lengkap proyek, Anda tidak ingin terjebak dengan metrik, perasaan, atau pemikiran gambaran besar, Anda malah harus datang dengan proyek yang ditata dan siap untuk diperiksa.

Menggunakan kalimat seperti “Kami ingin membuat manual pengguna yang lebih baik. Kami ingin Anda menulis garis besar, berkonsultasi dengan pengembang, menyewa penulis teknis, dan mengedit produk jadi.” akan melayani Anda jauh lebih baik daripada “Jangan Anda pikir manual pengguna dapat menggunakan beberapa perbaikan? Bisakah Anda menanganinya? “

Keuntungan dari komunikator fungsional adalah pikiran mereka yang berorientasi pada detail pasti tidak akan melewatkan langkah penting apa pun. Mereka merasa mudah untuk fokus pada pelaksanaan proyek dan memiliki pemahaman asli tentang apa yang diperlukan untuk mencapainya. Sifat mereka yang menyeluruh akan memastikan bahwa proyek berjalan dengan sukses.

Kelemahan dari ini adalah bahwa fokus mereka yang teguh pada proses, meningkatkan setiap langkah dan tahap, kadang-kadang dapat menyebabkan mereka kehilangan gambaran besar dan tidak mencapai tujuan proyek yang sebenarnya.

Gaya langkah demi langkah mereka yang lamban juga dapat membuat penonton bosan, terutama jika komunikator fungsional dipasangkan dengan komunikator intuitif. 

Kedua gaya ini sedikit mirip dengan minyak dan air; tidak ada yang sangat menghargai komunikasi satu sama lain. Namun, jika dilakukan dengan baik, komunikator fungsional dapat mengambil hal-hal kecil dari sebuah proyek sementara komunikator intuitif berurusan dengan gambaran besar.

4. Pribadi

Komunikator pribadi berlawanan dengan komunikator analitis dalam spektrum gaya komunikasi ini.

Mereka lebih suka menggunakan bahasa emosional dan menghargai hubungan manusia, mencari tahu bagaimana perasaan rekan kerja mereka serta apa yang mereka pikirkan.

Tipe komunikator ini cenderung menjadi diplomat, membantu menyelesaikan konflik dan mencari solusi damai untuk masalah antar dan intradepartemen.

Untuk tipe komunikator ini, Anda ingin bersandar pada komponen emosional. Sesuatu seperti ” Apakah Anda merasa seperti tim sukses pelanggan kami merasa lelah baru-baru ini? Jumlah mereka telah turun. Silakan jelajahi ini lebih lanjut, dan lihat apakah mereka merasa membutuhkan lebih banyak dukungan.” akan memberi Anda lebih banyak kesuksesan daripada “Pelanggan kami skor kepuasan telah turun 11% tahun ini dan kami tidak sejalan untuk memenuhi target kami. Kami perlu menemukan dan memperbaiki masalah itu, mengembalikan skor pada kuartal ini.”

Keuntungan dari gaya ini adalah bahwa komunikator pribadi akan dengan mudah membangun ikatan yang dalam di dalam tim mereka. Mereka berfokus pada membangun kohesi dan sering kali akan mengambil peran pemecahan masalah ketika orang lain mengalami kesulitan dalam komunikasi mereka.

Kelemahan dari gaya komunikasi ini adalah bahwa hal itu mungkin menjadi terlalu emosional bagi komunikator lain. Komunikator analitis terutama tidak akan menghargai pendekatan ini, dan mungkin mengabaikan apa yang dikatakan komunikator pribadi, yang dapat menyebabkan perasaan terluka atau kebencian.

Ringkasan

Semua gaya komunikasi ini ada pada spektrum. Orang jarang akan 100% dari satu gaya, melainkan mereka akan memiliki gaya primer dan sekunder, dan kadang-kadang bahkan tersier.

Seseorang mungkin terutama analitis, tetapi fungsional kedua. Anda akan melihat orang beralih di antara gaya seperlunya, berdasarkan situasi, orang yang mereka ajak bicara, dan banyak faktor lainnya.

Secara umum, Anda akan menemukan bahwa memiliki campuran dari semua gaya komunikasi ini akan menghasilkan tim yang lebih baik.

Setiap gaya menawarkan kelebihan dan kekurangannya sendiri, dan memiliki campuran yang solid dari keempatnya akan memastikan bahwa Anda tidak memiliki titik buta yang besar.

Jika Anda memiliki tim yang hanya terdiri dari analis, maka Anda akan terlambat dari jadwal karena tim Anda memeriksa dan memeriksa ulang data tetapi tidak pernah mengambil tindakan. 

Hal yang sama berlaku untuk tim yang hanya intuitif, gambaran besar Anda akan sempurna tetapi proses Anda untuk sampai ke sana tidak akan lengkap, ditinggalkan oleh tim Anda sebagai hal yang tidak menarik dan tidak penting.

Ketika Anda memiliki semua orang itu dalam tim, Anda dapat memiliki campuran ideal orang-orang yang menghasilkan ide, menganalisisnya, mengimplementasikannya, dan membantu memecahkan masalah jika diperlukan. (Sumber)

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *