3 Tips Public Speaking yang Mungkin Tak Terpikirkan

Komunikasi Praktis

Di posting sebelumnya, Komunikasi Praktis berbagi Tips Percaya Diri Saat Public Speaking. Kali ini tips public speaking yang mungkin berbeda dengan tips-tips public speaking yang sudah banyak dibagikan para ahli.

3 Tips Public Speaking yang Mungkin Tak Terpikirkan


PUBLIC Speaking atau berbicara di depan umum –seperti pidato dan presentasi memerlukan keterampilan, pengalaman, dan keberanian tersendiri. 

Sering kita baca atau dengar, takut berbicara di depan umum merupakan salah satu yang sangat ditakuti setiap orang.

Karenanya, banyak orang mencari tips atau cara membangun rasa percaya diri, mengatasi gugup/grogi saat pidato, atau bagaimana supaya bisa public speaking lancar, menarik, dan berkesan bagi audiens.

Berikut ini 3 tips berbicara di depan umum yang mungkin belum pernah Anda pikirkan.

Apakah pikiran berbicara di depan umum membuat Anda berkeringat dingin? Kiat-kiat dari Inc berikut ini akan membantu Anda menghilangkan rasa takut dan terhubung dengan audiens Anda.

3 Tips Public Speaking yang Mungkin Belum Anda Pikirkan

Jika Anda mencari “tips berbicara di depan umum” di Google, maka Anda akan menemukan banyak artikel tentang subjek tersebut. 

Beberapa membantu, tetapi yang lain … tidak terlalu banyak. Jadi, bagaimana Anda membedakan antara metode yang berguna dan trik curang yang hanya akan menurunkan kualitas presentasi Anda?

Jawaban singkatnya adalah untuk menghindari strategi yang sama. Berapa kali Anda mendengar “Bayangkan semua orang dengan pakaian dalam” atau “Jangan terlalu banyak berlatih?” 

Tujuannya adalah untuk terhubung dengan hadirin atau audiens Anda, dan “membayangkan mereka telanjang” dan menolak untuk bersiap hanya mengganggu dan kontraproduktif.

Tips public speaking seperti “Selalu gunakan PowerPoint” dan “Mulailah dengan lelucon” harus dibuang, demi strategi yang lebih relevan yang digunakan oleh para profesional. 

Steve Jobs, misalnya, tidak terlalu bergantung pada tayangan slide, tetapi berlatih secara ekstensif untuk menceritakan kisah emosional yang efektif. Jobs adalah contoh utama seorang presenter yang berhasil menumbangkan taktik pidato yang kacau.

Era Baru Berbicara di Depan Umum

Jika Anda telah berlatih dan masih tidak bisa mendapatkan pidato Anda dengan benar, menggunakan strategi modern public speaking berikut ini dapat memberi Anda keunggulan dibandingkan orang lain yang teknik berbicaranya masih macet di masa lalu.


1. Sampaikan hal baru di awal untuk mengejutkan dan menyenangkan audiens!

Seringkali, kepala Anda berputar saat pertama kali mendekati podium, biasanya karena berbagai faktor yang tidak disadari. 

Mempelajari ilmu perilaku adalah cara yang baik untuk memahami fenomena ini dan akhirnya mengendalikannya. 

Anda harus menilai keadaan tubuh Anda sebelum memberikan pidato atau presentasi. Saat Anda merasa gugup, jangan coba-coba menenangkan saraf Anda! Alih-alih, katakan pada diri Anda sendiri bahwa Anda bersemangat, karena jauh lebih mudah untuk menyesuaikan kerangka pengalaman Anda daripada mengubah intensitas pengalaman itu sendiri.

Ilmu perilaku menawarkan banyak wawasan lain yang dapat meningkatkan kemampuan berbicara Anda. Misalnya, memulai pidato dengan menanyakan apakah hadirin lebih suka sepotong kecil coklat berbentuk hati atau potongan yang lebih besar berbentuk seperti kecoa. 

Saat menanyakan pertanyaan itu, tampilkan visual di layar untuk audiens. Dijamin, audiens akan menggeliat, terkikik, dan membungkuk.

Studi ilmu saraf menunjukkan, bahwa kebaruan, atau menyajikan informasi baru dengan cara yang tidak terduga, adalah strategi yang efektif untuk mendapatkan dan menjaga perhatian seseorang karena memicu pelepasan dopamin, zat kimia yang terkait dengan kesenangan dan penghargaan, di otak.


2. Jangan memperhatikan apa yang Anda lakukan.

Tidak ada yang namanya latihan berlebihan, tetapi terlalu banyak berpikir adalah ancaman yang dapat dipercaya. 

Menurut Sian Beilock, seorang peneliti di Universitas Chicago yang telah mempelajari mengapa orang “tersedak,” gangguan adalah alasan umum orang tersendat di atas panggung. 

Ketika mereka terlalu fokus pada apa yang mereka lakukan daripada isi pidatonya, mereka cenderung akan mengacaukannya.

Dalam bukunya tahun 2017, Psyched Up: How the Science of Mental Preparation Can Help You Succeed, Daniel McGinn menjelaskan metode yang digunakan Jonathan Jenkins, CEO WithMe untuk mencegah berpikir berlebihan. 

Salah satu metode tersebut adalah dengan melafalkan pengantar otobiografi yang sama untuk hampir setiap pidato yang dia berikan.

“Akibatnya, Jenkins tidak perlu memikirkan apa yang dia katakan selama beberapa saat pertama pidato,” jelas McGinn. 

“Seperti pengemudi truk yang berpindah jalur atau perawat yang mengukur suhu, dia bisa pergi dengan autopilot, berbicara tanpa sedikit pun gugup sebelum dia beralih ke bagian pidato yang disesuaikan dengan kebutuhan. Pada saat itu, dia memenangkan kerumunan.” 

Menggunakan teknik seperti ini dapat membantu menghilangkan gangguan yang menyebabkan overthinking dan membuat Anda menjadi presenter yang lebih menarik.


3. Daripada meniru orator hebat, jadilah diri sendiri, otentik!

Mempelajari yang profesional dalam pidato memang membantu, tetapi hanya dengan meniru mereka akan membuat Anda menjadi tiruan orang lain.

Alih-alih, cobalah bereksperimen dengan elemen gaya pembicara yang berbeda dan gunakan kombinasi tersebut untuk menemukan suara unik Anda sendiri. 

Kunci untuk memisahkan diri Anda dari orang banyak adalah mengetahui siapa Anda. Pembicara yang tidak berhasil mungkin memiliki taktik presentasi yang baik, tetapi mereka mungkin tidak memiliki sesuatu yang membedakan mereka dari rekan-rekan mereka.

Daripada menganggap diri Anda sebagai “tipe Steve Jobs”, cobalah mengidentifikasi gaya Anda dalam istilah yang lebih umum. 

Mungkin Anda lebih seperti “pemikir” daripada “peraba,” atau lebih sebagai “penanggap” daripada “pemimpin”. 

Seperti yang dikatakan Jason Teteak, pelatih pembicara publik internasional dan pembicara TEDx, “Hal yang gila adalah jauh lebih mudah untuk menjadi otentik. Setelah Anda mengetahui gaya Anda dan menerimanya, Anda terhubung dengan audiens Anda, dan mereka mempercayai Anda. “

Kiat-kiat ini akan memberi Anda pendekatan yang lebih konkret untuk berbicara daripada trik yang telah kita coba tetapi tidak berhasil. 

Dengan menggunakan praktik ilmiah yang sehat dan mengidentifikasi gaya apa yang paling cocok untuk Anda, suatu hari Anda mungkin akan memberikan pidato tentang bagaimana Anda menguasai seni berbicara di depan umum.

Itu dia 3 Tips Public Speaking yang Mungkin Tak Terpikirkan. Anda masih takut public speaking?

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *