15 Cara Mengatasi Gugup dalam Public Speaking, Tips Agar Pidato Lancar

Komunikasi Praktis

Gugup, grogi, atau nervous dan takut adalah penyakit umum orang yang akan berpidato, khususnya pemula. Berikut ini 15 Cara Mengatasi Gugup dalam Public Speaking (pidato, presentasi, ceramah, sambutan).

15 Cara Mengatasi Gugup dalam Public Speaking, Tips Agar Pidato Lancar

GUGUP adalah tantangan sekaligus kendala umum dalam public speaking. Akbat grogi, banyak orang “ngeblank” saat di depan audiens (hadirin), berbicara tidak fokus, bahkan tak sedikit yang membatalkan presentasinya akibat gugup sangat kuat.

Jika Anda mengalami gugup saat pidato atau presentasi, jangan malu. Itu hal wajar. Bagi mereka yang tidak terlahir dengan kefasihan alami, berbicara di depan umum bisa sangat menegangkan.

Gugup dalam public speaking umumnya disebabkan oleh rasa takut salah, takut ngeblank, tidak menguasai topik pembicaraan, dan tentu saja… belum terbiasa.

15 Cara Mengatasi Gugup dalam Public Speaking

Ada beberapa hal kecil yang dapat Anda lakukan sebelum presentasi. Ini akan membantu menenangkan saraf Anda dan menyiapkan Anda untuk orasi yang optimal.

Lakukan hal-hal berikut ini untuk mengatasi gugup dalam public speaking agar percaya diri. Poin terpenting adalah latihan dan menguasai topik pembicaraan. Paham betul masalah yang akan disampaikan akan membuat Anda percaya diri, tak lagi grogi.

1. Latihan. 

Ya benar, latihan membuat Anda sempurna. Practice makes perfect. Secara alami, Anda ingin melatih presentasi Anda beberapa kali.

Meskipun mungkin sulit bagi mereka yang memiliki jadwal padat untuk memiliki waktu luang untuk berlatih, ini penting jika Anda ingin menyampaikan presentasi atau pidato yang sukses dan memukau.

Jika Anda benar-benar ingin terdengar hebat, tulis pidato Anda daripada mengambil risiko.

Cobalah berlatih di mana Anda akan menyampaikan ceramah Anda. Beberapa ahli strategi akting menyarankan latihan baris dalam berbagai posisi – berdiri, duduk, dengan tangan terbuka lebar, dengan satu kaki.

Dengan latihan, Anda akan merasa lebih nyaman dengan pidato Anda.

Coba juga merekam presentasi Anda dan memutarnya kembali untuk mengevaluasi area mana yang perlu diperbaiki.

Mendengarkan rekaman pembicaraan masa lalu Anda dapat memberi petunjuk kepada Anda tentang kebiasaan buruk yang mungkin tidak Anda sadari, serta menginspirasi pertanyaan kuno: “Apakah saya benar-benar terdengar seperti itu?”

2. Ubah Energi Saraf Menjadi Antusiasme. 

Ini mungkin terdengar aneh, tetapi saya akan sering menenggak minuman energi dan memainkan musik hip-hop di earphone saya sebelum presentasi.

Mengapa? Itu memompa saya dan membantu saya mengubah kegelisahan menjadi antusiasme yang terfokus.

Penelitian telah menunjukkan bahwa pidato yang antusias dapat mengalahkan pidato yang fasih, dan karena saya bukan penyaji Winston Churchill, saya memastikan bahwa saya seantusias dan seenergi mungkin sebelum naik ke panggung.

Tentu saja, respons individu terhadap kelebihan kafein berbeda, jadi kenali tubuh Anda sendiri sebelum meminum minuman energi monster itu.

3. Menghadiri Pidato Lain. 

Jika Anda memberikan ceramah sebagai bagian dari seri yang lebih besar, cobalah untuk menghadiri beberapa ceramah sebelumnya oleh presenter lain.

Ini menunjukkan rasa hormat untuk sesama presenter sambil juga memberi Anda kesempatan untuk merasakan penonton.

Bagaimana suasana kerumunan? Apakah orang-orang sedang ingin tertawa atau mereka sedikit lebih kaku? Apakah presentasi lebih strategis atau taktis? Pembicara lain mungkin juga mengatakan sesuatu yang bisa Anda mainkan nanti dalam presentasi Anda sendiri.

4. Datang Lebih Awal. 

Sebaiknya berikan banyak waktu untuk diri Anda sendiri sebelum berbicara. Waktu ekstra memastikan Anda tidak akan terlambat (bahkan jika Google Maps dimatikan) dan memberi Anda banyak waktu untuk menyesuaikan diri dengan ruang presentasi Anda.

5. Sesuaikan dengan Lingkungan Anda. 

Semakin Anda menyesuaikan diri dengan lingkungan Anda, Anda akan semakin merasa nyaman.

Pastikan untuk menghabiskan sebagian di ruangan tempat Anda akan menyampaikan presentasi Anda.

Jika memungkinkan, berlatihlah dengan mikrofon dan pencahayaan, pastikan Anda memahami tempat duduk, dan waspadai gangguan yang mungkin ditimbulkan oleh tempat tersebut (misalnya, jalan yang bising di luar).

6. Bertemu dan Menyapa. 

Lakukan yang terbaik untuk mengobrol dengan orang-orang sebelum presentasi Anda. Berbicara dengan audiens membuat Anda tampak lebih disukai dan didekati.

Ajukan pertanyaan kepada peserta acara dan terima tanggapan mereka. Mereka bahkan mungkin memberi Anda beberapa inspirasi untuk merangkai pembicaraan Anda.

7. Gunakan Visualisasi Positif. 

Terlepas dari apakah Anda menganggap diri Anda master Zen, ketahuilah bahwa banyak penelitian telah membuktikan keefektifan visualisasi positif.

Ketika kita membayangkan hasil positif untuk sebuah skenario di benak kita, itu lebih mungkin terjadi seperti yang kita bayangkan.

Alih-alih berpikir “Saya akan menjadi buruk di luar sana” dan membayangkan diri Anda muntah di tengah presentasi, bayangkan diri Anda mendapatkan banyak tawa saat tampil dengan antusiasme Jimmy Fallon dan ketenangan Audrey Hepburn (pesona George Clooney tidak akan juga tidak sakit). Pikiran positif bisa sangat efektif – coba saja.

8. Tarik napas dalam-dalam. 

Nasihat untuk kegugupan memiliki kebenaran untuk itu. Saat kita gugup, otot kita menegang – Anda bahkan mungkin menahan napas.

Sebaliknya, lanjutkan dan tarik napas dalam-dalam untuk membawa oksigen ke otak Anda dan membuat tubuh Anda rileks.

9. Senyum. 

Tersenyum meningkatkan endorfin, menggantikan kecemasan dengan ketenangan dan membuat Anda merasa nyaman dengan presentasi Anda.

Tersenyum juga menunjukkan kepercayaan diri dan antusiasme penonton. Hanya saja, jangan terlambat-tidak ada yang menikmati tampilan badut yang gila.

10. Latihan. 

Berolahragalah lebih awal pada hari sebelum presentasi Anda untuk meningkatkan endorfin, yang akan membantu meredakan kecemasan. Pra-registrasi kelas Zumba yang lebih baik!

11. Kerjakan Jeda Anda. 

Saat Anda gugup, Anda akan mudah mempercepat ucapan dan akhirnya berbicara terlalu cepat, yang pada gilirannya menyebabkan Anda kehabisan napas, menjadi lebih gugup, dan panik! Ahh!

Jangan takut untuk memperlambat dan menggunakan jeda dalam pidato Anda.

Jeda dapat digunakan untuk menekankan poin-poin tertentu dan membantu pembicaraan Anda terasa lebih komunikatif. Jika Anda merasa kehilangan kendali atas tempo Anda, istirahat sejenak dan tetap tenang.

12. Gunakan Power Stance. 

Berlatih bahasa tubuh yang percaya diri adalah cara lain untuk meningkatkan kegelisahan pra-presentasi Anda.

Ketika tubuh Anda secara fisik menunjukkan kepercayaan diri, pikiran Anda akan mengikutinya. Meskipun Anda tidak ingin menonjolkan dada dalam pose gorila alfa sepanjang sore (seseorang sangat menikmati Dawn of the Planet of the Apes), penelitian telah menunjukkan bahwa menggunakan posisi berdiri kuat beberapa menit sebelum memberikan ceramah ( atau menuju ke wawancara yang menegangkan) menciptakan rasa percaya diri dan jaminan yang langgeng.

Apa pun yang Anda lakukan, jangan duduk-duduk itu pasif. Berdiri atau berjalan sedikit akan membantu Anda memanfaatkan kelelawar perut itu (bukankah itu lebih tepat daripada kupu-kupu?).

Sebelum Anda naik ke panggung, tegakkan kuda-kuda Power Ranger terbaik Anda dan angkat kepala Anda tinggi-tinggi!

13. Minum. 

Mulut kering adalah akibat umum dari kecemasan. Cegah cottonmouth blues dengan tetap terhidrasi dan minum banyak air sebelum Anda berbicara (jangan lupa ke kamar mandi sebelum memulai).

Siapkan sebotol air dalam jangkauan tangan saat melakukan presentasi jika mulut Anda kering saat mengobrol di tengah badai. Ini juga menyediakan benda padat untuk dilemparkan ke calon pengacau. (Itu akan menunjukkannya.)

14. Bergabunglah dengan Toastmasters. 

Klub toastmaster adalah grup di seluruh negeri (dan dunia) yang didedikasikan untuk membantu anggota meningkatkan keterampilan berbicara di depan umum.

Kelompok berkumpul selama makan siang atau setelah bekerja untuk secara bergiliran menyampaikan ceramah singkat tentang topik yang dipilih.

Semakin banyak Anda mempresentasikan, semakin baik Anda, jadi pertimbangkan untuk bergabung dengan klub Toastmaster untuk menjadi orator terkemuka. Jangan lupa, ini BYOB (Bring Your Own Bread).

15. Jangan Melawan Ketakutan

Terima rasa takut Anda daripada mencoba melawannya. Membuat diri Anda bersemangat dengan bertanya-tanya apakah orang akan menyadari kegugupan Anda hanya akan meningkatkan kecemasan Anda.

Ingat, kegelisahan itu tidak semuanya memanfaatkan energi gugup itu dengan buruk dan mengubahnya menjadi antusiasme positif dan Anda akan menjadi emas.

Demikian 15 Cara Mengatasi Gugup dalam Public Speaking, Tips Agar Pidato Lancar. (Sumber)

Tulis Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *